• MEDIA INFORMASI DAN KOMUNIKASI KEPERAWATAN

    Assalamu' alaikum Wr Wb Salam hangat dari Saya. Suatu kebahagiaan yang tiada terkira, satu KeAgungan dari Sang Pencipta ALLAH SWT telah diperlihatkan kembali. Blog ini satu bukti KeAgungan-Nya, melalui tangan dan pikiran saya Insya Allah dengan ijin-Nya saya mencoba memberikan informasi seputar dunia keperawatan. Saya juga mohon masukan dan kritik yang membangun guna mengembangkan kreatifitas saya dan perkembangan ilmu keperawatan pada umumnya. Amien Wassalamu' alaikum Wr Wb.
  • Kategori

  • Top Clicks

    • Tidak ada
  • Top Posts

  • Pengunjung

    • 427,254 Orang
  • 5 Kiriman Teratas

  • @Arifin2Atmaja

    • Apa jadinya kalau semua status tanpa komentar. 9 months ago
    • Satu pelajaran berharga, tetap jaga niat baik sampai kapanpun. 10 months ago
    • Selamat Idul Fitri 1434 H. Minal 'aidzin wal faidzin Taqoballahu minna waminkum. 11 months ago
    • RT @pakbn: Becik ketitik ala ketara | Setiap kebaikan ataupun keburukan pasti akan terlihat 1 year ago
    • Hancurnya dunia merupakan kebahagiaan yang tak terkira bagi orang yang beriman. Karna ia mendambakan balasan dari TUHANNYA. 2 years ago
  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Bergabunglah dengan 13 pengikut lainnya.

  • Top Rated

Askep Asma


ASUHAN KEPERAWATANPADA KLIEN

DENGAN ASMA BRONCHIALE YANG MENGALAMI GAGAL NAFAS

I.        DEFINISI

           Asma adalah penyakit jalan nafas obstruktif intermiten, reversibel dimana trakea dan bronchi berspon dalam secaa hiperaktif terhadap stimuli tertentu. ( Smeltzer,  C . Suzanne, 2002, hal 611)

 

II.     PENYEBAB

  1. Alergen ; makanan, debu rumah, bulu binatang
  2. Infeksi : virus, bakteri, jamur, parasit
  3. Iritan : minyak wangi, asap rokok, polutan udara, bau tajam
  4. Cuaca : perubahan tekanan udara, suhu, amgin, dan kelembaban udara

 

III. Faktor pencetus:

  1. Kegiatan jasmani : kegiatan jasmani yang berat seperti: berlari, naik sepeda
  2. Psikologis seperti stress

( Ngastiyah, 1997, hal 67-68)

 

IV. TANDA DAN GEJALA

  1. Stadium dini

Faktor hipersekresi yang lebih menonjol

-    Batuk dengan dahak bisa dengan maupun tanpa pilek

-    Rochi basah halus pada serangan kedua atau ketiga, sifatnya hilang timbul

-    Whezing belum ada

-    Belum ada kelainan bentuk thorak

-    Ada peningkatan eosinofil darah dan IG E

-    BGA belum patologis

Faktor spasme bronchiolus dan edema yang lebih dominan

-          Timbul sesak napas dengan atau tanpa sputum

-          Whezing

-          Ronchi basah bila terdapat hipersekresi

-          Penurunan tekanan parsial O2

 2. Stadium lanjut/kronik

-          Batuk, ronchi

-          Sesak nafas berat dan dada seolah –olah tertekan

-          Dahak lengket dan sulit untuk dikeluarkan

-          Suara nafas melemah bahkan tak terdengan (silent Chest)

-          Thorak seperti barel chest

-          Tampak tarikan otot sternokleidomastoideus

-          Sianosis

-          BGA Pa o2 kurang dari 80%

-          Ro paru terdapat peningkatan gambaran bronchovaskuler kanan dan kiri

-          Hipokapnea dan alkalosis bahkan asidosis respiratorik

(Halim Danukusumo, 2000, hal 218-229)

 

V.        PATHWAYS

VI.        PEMERIKSAAN PENUNJANG

  1. Spirometri
  2. Pemeriksaan sputum
  3. Pemeriksaaan eosinofil total
  4. Uji kulit
  5. Pemeriksaan  kadar Ig E  total dan Ig E specifik dalam sputum
  6. Foto thorak
  7. AGD

 

VII.  FOKUS PENGKAJIAN

A.     PENGKAJIAN PRIMER

1. Airway

Krekels, ronkhi, batuk keras, kering/produktif

Penggunaan otot –otot aksesoris pernapasan ( retraksi interkosta)

2. Breathing

Perpanjangan ekspirasi , mengi, perpendekan periode inspirasi, sesak napfas, hipoksia

3. Circulation

Hipotensi, diaforesis, sianosis, pulsus paradoxus > 10 mm

 

B.     PENGKAJIAN SEKUNDER

1. Riwayat penyakit sebelumnya

Alergi, batuk pilek, menderita penyakit infeksi saluran nafas bagian atas

2. Riwayat perawatan keluarga

Adakah riwayat penyakit asma pada keluarga

3. Riwayat sosial ekonomi

Jenis pekerjaan dan waktu luang, jenis makanan yang berhubungan dengan alergen, hewan piaraan, lingkungan tempat tinggal dan stressor emosi

 

VIII.   DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG MUNCUL

1. Tidak efektifnya bersihan jalan nafas b. d bronkospasme, peningkatan produksi sekret, sektet kental

Tujuan: bersihan jalan nafas efektif

KH:

-    Bunyi nafas bersih

-    Batuk efektif/mengeluarkan dahak

Intervensi:

-    Ausultasi bunyi nafas, catat adanya bunyi nafas tambahan misalnya: mengi, krekel, ronchi

-    Kaji frekuensi dispnea: gelisah, ansietas distress pernapasan, penggunan otot bantu

-    Beri klien posisi yang nyaman misalnya peninggian empat tidur, duduk (fowler)

-    Pertahankan/ bantu batuk efektif

-    Observasi karakteristik batuk

-    Tingkatkan masukan cairan sampai 3000 ml/hari dan berikan air hangat

-    Berikan obat sesuai indikasi

-    Kolaborasi pengambilan bahan lab : Hb, Ht, leukosit, foto thorak

2. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan penurunan ekspansi paru selama serangan akut

Tujuan: pola nafas efektif

Kriteria hasil:

-          Sesak berkurang atau hilang

-          RR 18-24x/menit

-          Tidak ada retraksi otot pernapasan

Intervensi:

-          Kaji tanda dan gejala ketidakefektifan pernapasan : dispnea, penggunaan otot-otot pernapasan

-          Pantau tanda- tanda vital dan gas- gas dalam arteri

-          Baringkan pasien dalam posisi fowler tinggi untuk memaksimalkan ekspansi dada

-          Berikan terapi oksigen sesuai pesanan

3. Cemas b.d krisis situasi

Tujuan : cemas berkurang/ hilang

KH:

-          Klien tampak rileks

-          Klien menyatakansesak berkurang

-          Tanda – tanda vital normal

Intervensi;

-          Kaji tingkat kecemasan klien

-          Observasi respon non verbal (gelisah)

-          Ukur tanda-tanda vital

-          Dengarkan keluhan klien dengan empati

-          Jelaskan informasi yang diperlukan klien tentang penyakitnya, perawatan dan pengobatannya

-          Ajarkan klien tehnik relaksasi (memejamkan mata, menarik nafas panjang)

-          Menganjurkan klien untuk istirahat

(Tucker S. Martin,  1998 hal 242-243)

 

DAFTAR PUSTAKA

Halim Danukusantoso, Buku Saku Ilmu Penyakit Paru, Jakarta, Penerbit Hipokrates , 2000

Smeltzer,  C . Suzanne,dkk, Buku Ajar keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8 Vol 1. Jakarta , EGC,  2002

Ngastiyah, Perawatan Anak Sakit, Jakarta, EGC, 1997

Hudak & Gallo, Keperawatan Kritis, Edisi VI,Vol I, Jakarta, EGC, 2001

Tucker S. Martin,  Standart Perawatan Pasien, Jilid 2, Jakarta, EGC, 1998

Askep PPOM


 

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN PPOM

By ; Arifin Dwi Atmaja

 

PPOM adalah klasifikasi luas dari gangguan yang mencakup bronkitis kronis, bronkiektasis, emfisema dan asma. (Bruner & Suddarth, 2002)

PPOM merupakan kondisi ireversibel yang berkaitan dengan dispnea saat aktivitas dan penurunan aliran masuk dan keluar udara paru-paru.

 

I. BRONKITIS KRONIS

A. Pengertian

Bronkitis kronis didefinisikan sebagai adanya batuk produktif yang berlangsung 3 bulan dalam satu tahun selama 2 tahun berturut-turut. (Bruner & Suddarth, 2002)

 

B. Patofisiologi

Asap mengiritasi jalan nafas mengakibatkan hipersekresi lendir dan inflamasi. Karena iritasi yang konstan ini, kelenjar-kelenjar yang mensekresi lendir dan sel-sel goblet meningkat jumlahnya, fungsi silia menurun dan lebih banyak lendir yang dihasilkan. Sebagai akibat bronkiolus dapat menjadi menyempit dan tersumbat. Alveoli yang berdekatan dengan bronkiolus dapat menjadi rusak dan membentuk fibrosis, mengakibatkan perubahan fungsi makrofag alveolar yang berperan penting dalam menghancurkan partikel asing termasuk bakteri. Pasien kemudian menjadi lebih rentan terhadap infeksi pernapasan. Penyempitan bronkial lebih lanjut terjadi sebagai akibat perubahan fibrotik yang terjadi dalam jalan napas. Pada waktunya mungkin terjadi perubahan paru yang ireversibel, kemungkinan mengakibatkan emfisema dan bronkiektasis.

 

C. Tanda dan Gejala

Batuk produktif, kronis pada bulan-bulan musim dingin.

D. Pemeriksaan Penunjang

1. Pemeriksaan analisa gas darah : hipoksia dengan hiperkapnia

2. Rontgen dada : pembesaran jantung dengan diafragma normal/mendatar

3. Pemeriksaan fungsi paru : Penurunan kapasitas vital (VC) dan volume ekspirasi kuat (FEV), peningkatan volume residual (RV), kapasitas paru total (TLC) normal atau sedikit meningkat.

4. Pemeriksaan hemoglobin dan hematokrit : dapat sedikit meningkat

 

II. BRONKIEKTASIS

A. Pengertian

Bronkiektasis adalah dilatasi bronki dan bronkiolus kronis yang mungkin disebabkan oleh berbagai kondisi, termasuk infeksi paru dan obstruksi bronkus; aspirasi benda asing, muntahan, atau benda-benda dari saluran pernapasan atas; dan tekanan akibat tumor, pembuluh darah yang berdilatasi, dan pembesaran nodus limfe. (Bruner & Suddarth)

 

B. Patofisiologi

Infeksi merusak dinding bronkial, menyebabkan kehilangan struktur pendukungnya dan menghasilkan sputum yang kental yang akhirnya dapat menyumbat bronki. Dinding bronkial menjadi teregang secara permanen akibat batuk hebat. Infeksi meluas ke jaringan peribronkial sehingga dalam kasus bronkiektasis sakular, setiap tuba yang berdilatasi sebenarnya adalah abses paru, yang eksudatnya mengalir bebas melalui bronkus. Bronkiektasis biasanya setempat, menyerang lobus atau segmen paru. Lobus yang paling bawah lebih sering terkena.

Retensi sekresi dan obstruksi yang diakibatkannya pada akhirnya menyebabkan alveoli di sebelah distal obstruksi mengalami kolaps (ateletaksis). Jaringan parut atau fibrosis akibat reaksi inflamasi menggantikan jaringan paru yang berfungsi. Pada waktunya pasien mengalami insufisiensi pernapasan dengan penurunan kapasitas vital, penurunan ventilasi dan peningkatan rasio volume residual terhadap kapasitas paru total. Terjadi kerusakan campuran gas yang diinspirasi (ketidakseimbangan ventilasi-perfusi) dan hipoksemia.

 

C. Tanda dan Gejala

1. Batuk kronik dan pembentukan sputum purulen dalam jumlah yang sangat banyak

2. Jari tabuh, karena insufisiensi pernapasan

3. Riwayat batuk berkepanjangan dengan sputum yang secara konsisten negatif terhadap tuberkel basil

 

D. Pemeriksaan Penunjang

1. Bronkografi

2. Bronkoskopi

3. CT-Scan : ada/tidaknya dilatasi bronkial

 

III. EMFISEMA

A. Pengertian

Emfisema didefinisikan sebagai suatu distensi abnormal ruang udara diluar bronkiolus terminal dengan kerusakan dinding alveoli. (Bruner & Suddarth, 2002)

 

B. Patofisiologi

Pada emfisema beberapa faktor penyebab obstruksi jalan napas yaitu : inflamasi dan pembengkakan bronki; produksi lendir yang berlebihan; kehilangan rekoil elastik jalan napas; dan kolaps bronkiolus serta redistribusi udara ke alveoli yang berfungsi.

Karena dinding alveoli mengalami kerusakan, area permukaan alveolar yang kontak langsung dengan kapiler paru secara kontinu berkurang, menyebabkan peningkatan ruang rugi (area paru dimana tidak ada pertukaran gas yang dapat terjadi) dan mengakibatkan kerusakan difusi oksigen. Kerusakan difusi oksigen mengakibatkan hipoksemia. Pada tahap akhir penyakit, eliminasi karbondioksida mengalami kerusakan, mengakibatkan peningkatan tekanan karbondioksida dalam darah arteri (hiperkapnia) dan menyebabkan asidosis respiratorius.

Karena dinding alveolar terus mengalami kerusakan, jaring-jaring kapiler pulmonal berkurang. Aliran darah pulmonal meningkat dan ventrikel kanan dipaksa untuk mempertahankan tekanan darah yang tinggi dalam arteri pulmonal. Dengan demikian, gagal jantung sebelah kanan (kor pulmonal) adalah salah satu komplikasai emfisema. Terdapatnya kongesti, edema tungkai, distensi vena leher atau nyeri pada region hepar menandakan terjadinya gagal jantung.

Sekresi meningkat dan tertahan menyebabkan individu tidak mampu untuk membangkitkan batuk yang kuat untuk mengeluarkan sekresi. Infeksi akut dan kronis dengan damikian menetap dalam paru yang mengalami emfisema memperberat masalah.

Individu dengan emfisema mengalami obstruksi kronik ke aliran masuk dan aliran keluar udara dari paru. Paru-paru dalam keadaan heperekspansi kronik. Untuk mengalirkan udara kedalam dan keluar paru-paru, dibutuhkan tekanan negatif selama inspirasi dan tekanan positif dalam tingkat yang adekuat harus dicapai dan dipertahankan selama ekspirasi. Posisi selebihnya adalah salah satu inflasi. Daripada menjalani aksi pasif involunter, ekspirasi menjadi aktif dan membutuhkan upaya otot-otot. Sesak napas pasien terus meningkat, dada menjadi kaku, dan iga-iga terfiksaksi pada persendiannya. Dada seperti tong (barrel chest) pada banyak pasien ini terjadi akibat kehilangan elastisitas paru karena adanya kecenderungan yang berkelanjutan pada dinding dada untuk mengembang.

 

C. Tanda dan Gejala

1. Dispnea

2. Takipnea

3. Inspeksi : barrel chest, penggunaan otot bantu pernapasan

4. Perkusi : hiperresonan, penurunan fremitus pada seluruh bidang paru

5. Auskultasi bunyi napas : krekles, ronchi, perpanjangan ekspirasi

6. Hipoksemia

7. Hiperkapnia

8. Anoreksia

9. Penurunan BB

10. Kelemahan

 

D. Pemeriksaan Penunjang

1. Rontgen dada : hiperinflasi, pendataran diafragma, pelebaran interkosta dan jantung normal

2. Fungsi pulmonari (terutama spirometri) : peningkatan TLC dan RV, penurunan VC dan FEV

 

IV. ASMA

A. Pengertian

Asma adalah penyakit jalan napas obstruktif intermiten, reversibel dimana trakea dan bronki berespon secara hiperaktif terhadap stimuli tertentu. (Bruner & Suddarth, 2002)

 

B. Patofisiologi

Individu dengan asma mengalami respon imun yang buruk terhadap lingkungan mereka. Antibodi yang dihasilkan (IgE) kemudian menyerang sel-sel mast dalam paru. Pemajanan ulang terhadap antigen mengakibatkan ikatan antigen dengan antibodi, menyebabkan pelepasan produk sel-sel mast (disebut mediator) seperti histamin, bradikinin dan prostaglandin serta anafilaksis dari substansi yang bereaksi lambat (SRS-A). Pelepasan mediator ini dalam jaringan paru mempengaruhi otot polos dan kelenjar jalan napas, bronkospasme, pembengkakan membran mukosa dan pembentukan mukus yang sangat banyak.

Sistem saraf otonom mempersarafi paru. Tonus otot bronkial diatur oleh impuls saraf vagal melalui sistem parasimpatis. Pada asma idiopatik atau non alergi ketika ujung saraf pada jalan nafas dirangsang oleh faktor seperti infeksi, latihan, dingin, merokok, emosi dan polutan, jumlah asetilkolin yang dilepaskan meningkat. Pelepasan asetilkolin ini secara langsung menyebabkan bronkokonstriksi juga merangsang pembentukan mediator kimiawi yang dibahas diatas. Individu dengan asma dapat mempunyai toleransi rendah terhadap respon parasimpatis.

Selain itu, reseptor - dan -adrenergik dari sistem saraf simpatis terletak dalam bronki. Ketika reseptor  adrenergik dirangsang , terjadi bronkokonstriksi; bronkodilatasi terjadi ketika reseptor -adrenergik yang dirangsang. Keseimbangan antara reseptor - dan -adrenergik dikendalikan terutama oleh siklik adenosin monofosfat (cAMP). Stimulasi reseptor –alfa mengakibatkan penurunan c-AMP, yang mengarah pada peningkatan mediator kimiawi yang dilepaskan oleh sel-sel mast bronkokonstriksi. Stimulasi respon beta- mengakibatkan peningkatan tingkat cAMP, yang menghambat pelepasan mediator kimiawi dan menyebabkan bronkodilatasi. Teori yang diajukan adalah bahwa penyekatan -adrenergik terjadi pada individu dengan asma. Akibatnya, asmatik rentan terhadap peningkatan pelepasan mediator kimiawi dan konstriksi otot polos.

 

C. Tanda dan Gejala

1. Batuk

2. Dispnea

3. Mengi

4. Hipoksia

5. Takikardi

6. Berkeringat

7. Pelebaran tekanan nadi

 

 

 

 

D. Pemeriksaan Penunjang

1. Rontgen dada : hiperinflasi dan pendataran diafragma

2. Pemeriksaan sputum dan darah : eosinofilia (kenaikan kadar eosinofil). Peningkatan kadar serum Ig E pada asma alergik

3. AGD : hipoksi selama serangan akut

4. Fungsi pulmonari :

• Biasanya normal

• Serangan akut : Peningkatan TLC dan FRV; FEV dan FVC agak menurun

 

ASUHAN KEPERAWATAN DI RUMAH SAKIT

 

1. Pengkajian

Pengkajian mencakup pengumpulan informasi tentang gejala-gejala terakhir juga manifestasi penyakit sebelumnya. Berikut ini adalah daftar pertanyaan yang bisa digunakan sebagai pedoman untuk mendapatkan riwayat kesehatan yang jelas dari proses penyakit :

 Sudah berapa lama pasien mengalami kesulitan pernapasan ?

 Apakah aktivitas meningkatkan dispnea? Jenis aktivitas apa?

 Berapa jauh batasan pasien terhadap toleransi aktivitas?

 Kapan selama siang hari pasien mengeluh paling letih dan sesak napas?

 Apakah kebiasaan makan dan tidur terpengaruh?

 Apa yang pasien ketahui tentang penyakit dan kondisinya?

Data tambahan dikumpulkan melalui observasi dan pemeriksaan; pertanyaan yang patut dipertimbangkan untuk mendapatkan data lebih lanjut termasuk :

 Berapa frekuensi nadi dan pernapasan pasien?

 Apakah pernapasan sama dan tanpa upaya?

 Apakah pasien mengkonstriksi otot-otot abdomen selama inspirasi?

 Apakah pasien menggunakan otot-otot aksesori pernapasan selama pernapasan?

 Apakah tampak sianosis?

 Apakah vena leher pasien tampak membesar?

 Apakah pasien mengalami edema perifer?

 Apakah pasien batuk?

 Apa warna, jumlah dan konsistensi sputum pasien?

 Bagaimana status sensorium pasien?

 Apakah terdapat peningkatan stupor? Kegelisahan?

 

2. Diagnosa Keperawatan

a) Tidak efektifnya bersihan jalan nafas berhubungan dengan bronkokonstriksi, peningkatan pembentukan mukus, batuk tidak efektif, infeksi bronkopulmonal.

b) Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan ketidaksamaan ventilasi-perfusi

c) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, produksi sputum, efek samping obat, kelemahan, dispnea

d) Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya imunitas, malnutrisi

e) Kurang pengetahuan tentang kondisi/tindakan berhubungan dengan kurang informasi.

 

3. Intervensi

a) Tidak efektifnya bersihan jalan nafas berhubungan dengan bronkokonstriksi, peningkatan pembentukan mukus, batuk tidak efektif, infeksi bronkopulmonal.

Intervensi :

Mandiri

 Auskultasi bunyi nafas

 Kaji frekuensi pernapasan

 Kaji adanya dispnea, gelisah, ansietas, distres pernapasan dan penggunaan otot bantu pernapasan

 Berikan posisi yang nyaman pada pasien : peninggian kepala tempat tidur, duduk pada sandaran tempat tidur.

 Hindarkan dari polusi lingkungan misal : asap, debu, bulu bantal

 Dorong latihan napas abdomen

 Observasi karakteristik batuk misalnya : menetap, batuk pendek, basah

 Tingkatkan masukan cairan sampai 3000 ml/hari sesuai toleransi jantung

 Berikan air hangat

Kolaborasi :

 Berikan obat sesuai indikasi : bronkodilator, Xantin, Kromolin, Steroid oral/IV dan inhalasi, antimikrobial, analgesik

 Berikan humidifikasi tambahan : misal nebuliser ultranik

 Fisioterapi dada

 Awasi GDA, foto dada, nadi oksimetri

 

b) Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan ketidaksamaan ventilasi-perfusi

Mandiri :

 Kaji frekuensi, kedalaman pernapasan. Catat penggunaan alat bantu pernapasan

 Tinggikan kepala tempat tidur, bantu pasien memilih posisi yang mudah untuk bernapas

 Kaji kulit dan warna membran mukosa

 Dorong mengeluarkan sputum,penghisapan bila diindikasikan

 Auskulatasi bunyi nafas

 Palpasi fremitus

 Awasi tingkat kesadaran

 Batasi aktivitas pasien

 Awasi TV dan irama jantung

Kolaborasi :

 Awasi GDA dan nadi oksimetri

 Berikan oksigen sesuai indikasi

 Berikan penekan SSP (antiansietas, sedatif atau narkotik)

 Bantu intubasi, berikan ventilasi mekanik

 

c) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, produksi sputum, efek samping obat, kelemahan, dispnea

Intervensi :

Mandiri :

 Kaji kebiasaan diet, masukan makanan saat ini. Evalusi berat badan

 Auskultasi bunyi usus

 Berikan perawatan oral sering

 Berikan porsi makan kecil tapi sering

 Hindari makanan penghasil gas dan minuman berkarbonat

 Hindari makanan yang sangat panas dan sangat dingin

 Timbang BB

Kolaborasi :

 Konsul ahli gizi untuk memberikan makanan yang mudah dicerna

 Kaji pemeriksaan laboratorium seperti albumin serum

 Berikan vitamin/mineral/elektrolit sesuai indikasi

 Berikan oksigen tambahan selama makan sesuai indikasi

 

d) Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya imunitas, malnutrisi

Intervensi :

 Awasi suhu

 Kaji pentingnya latihan nafas, batuk efektif, perubahan posisi sering dan msukan cairan adekuat

 Observasi warna, karakter, bau sputum

 Awasi pengunjung

 Seimbangkan aktivitas dan istirahat

 Diskusikan kebutuhan masukan nutrisi adekuat

 

Kolaborasi :

 Dapatkan spesimen sputum

 Berikan antimikrobial sesuai indikasi

 

e) Kurang pengetahuan tentang kondisi/tindakan berhubungan dengan kurang informasi.

 Jelaskan proses penyakit

 Jelaskan pentingnya latihan nafas, batuk efektif

 Diskusikan efek samping dan reaksi obat

 Tunjukkan teknik penggunaan dosis inhaler

 Tekankan pentingnya perawatan gigi /mulut

 Diskusikan pentingya menghindari orang yang sedang infeksi

 Diskusikan faktor lingkungan yang meningkakan kondisi seperti udara terlalu kering, asap, polusi udara. Cari cara untuk modifikasi lingkungan

 Jelaskan efek, bahaya merokok

 Berikan informasi tentang pembatasan aktivitas, aktivitas pilihan dengan periode istirahat

 Diskusikan untuk mengikuti perawatan dan pengobatan

 Diskusikan cara perawatan di rumah jika pasien diindikasikan pulang

 

SUICIDE


LAPORAN PENDAHULUAN

I. Kasus (Masalah Utama)

Perilaku mencederai diri (suicide)

II.    Proses Terjadinya Masalah

Pengertian

Berbagai istilah untuk menguraikan mencederakan diri antara lain: aniaya diri, agresi yang diarahkan pada diri sendiri, membahayakan diri, cedera yang membebani diri, dan mutilasi diri.

Cedera diri didefinisikan suatu tindakan membahayakan diri sendiri yang dilakukan dengan sengaja tanpa bantuan orang lain, dan cedera tersebut cukup parah untuk melukai tubuh. Bentuk umum perilaku pencederaan diri termasuk melukai dan membakar kulit, membenturkan kepala atau anggota tubuh, melukai tubuhnya sedikit-demi sedikit, dan menggigit jarinya.

Perilaku destruktif-diri yaitu setiap aktifitas yang jika tidak dicegah dapat mengarah kepada kematian. Aktifitas ini dapat diklasifikasikan sebagai langsung atau tidak langsung.

Perilaku destruktif-diri langsung mencakup setiap bentuk aktivitas bunuh diri, tujuannya adalah kematian dan individu menyadari hal tersebut hasil yang diinginkan.

Perilaku destruktif-diri tak langsung termasuk tipe aktivitas yang merusak kesejahteraan fisik indivisudan adapt mengarah pada kematian. Individu tersebut tidak menyadari tentang potensial terjadi kematian akibat akibat perilakunya dan biasanya akan menyangkal apabila dikonfrontasi. Durasi dari perilakunya biasanya lebih lama dari pada perilau bunuh diri. Perilaku destruktif-diri tak langsung meliputi: 1) Merokok, 2) Mengebut, Berjudi, 3) Tindakan kriminal, 4) Terlibat dalam tindakan rekreasi berisiko tinggi, 5) Penyalahgunaan zat, 6) Perilaku yang menyimpang secara sosial, 7) Perilaku yang menimbulkan stress, 8) Gangguan makan, 9) Ketidakpatuhan pada tindakan medik.

Bunuh diri adalah tindakan agresif yang merusak diri sendiri dan dapat mengakhiri kehidupan.

Beck, Rawlins, dan Williams (1984) mengemukakan bahwa individu berharapan. Rentang harapan – putus harapan merupakan rentang adaptif dan maladaptif.

a.       Ketidakberdayaan, keputuasaan, apatis. Individu yang tidak berhasil memecahkan masalah akan meninggalkan masalah, karena merasa tidak mampu, seolah-olah koping yang biasa bermain sudah tidak bermanfaat lagi. Harga diri rendah, apatis dan tidak mampu mengembangkan koping yang baru serta yakin tidak ada yang membantu.

b.      Kehilangan, ragu-ragu. Individu yang mempunyai cita-cita terlalu tinggi dan tidak realistis akan merasa gagal dam kecewa jika cita-citanya tidak tercapai. Demikian pula jika individu kehilangan sesuatu yang sidah dimiliki misalnya kehilangan pekerjaan dan kesehatan, perceraian, perpisahan. Individu akan merasa gagal , kecewa rendah diri dan berakhir dengan bunuh diri.

c.       Depresi dapat dicetuskan oleh rasa bersalah atau kehilangan yang ditandai sengan kesedihan dan rendah diri. Individu berpikir tentang bunuh diri pada waktu depresi berat, namun tidak mempunyai tenaga untuk melakukannya. Biasanya bunuh diri terjadi pada saat individu keluar dari keadaan depresi berat.

d.      Bunuh diri merupakan keputusan terakhir individu untuk memecahkan masalah yang dihadapi.

 

Faktor Resiko Bunuh Diri

a. Psikososial dan Analitik

1.      Keputusasaan

2.      Ras kulit putih

3.      Jenis kelamin laki-laki

4.      Usia lebih muda

5.      Hidup sendiri

b. Riwayat

1.      Pernah mencoba bunuh diri

2.      Riwayat keluarga tentang percobaan bunuh diri

3.      Riwayat keluarga tentang penyalahgunaan zat

c. Diagnostik

1.      Penyakit medik umum

2.      Psikosis

3.      Penyalahgunaan zat

Faktor resiko bunuh diri menurut Stuart dan Sundeen (1987), sebagai berikut:

Faktor Risiko tinggi Risiko rendah
Umur

Jenis kelamin

Status kawin

Jabatan

Pengangguran

Penyakit fisik

Gsngguan mental

Pemakaian obat dan alkohol

45 tahun dan remaja

Laki-laki

Cerai, pisah, duda/janda

Profesional

Pekerja

Kronk, terminal

Depresi, halusinasi

Ketergantungan

25 – 45 tahun dan <12 tahun

Perempuan

Kawin

Pekerjaan kasar

Pekerjan

Tidak ada yang serius

Gangguan kepribadian

Tidak

Penyebab Bunuh Diri Pada Anak:

  1. Pelarian dari penganiayaan atau pemerkosaan
  2. Situasi keluarga yang kacau
  3. Perasaan tidak disayang atau selalu dikritik
  4. Takut atau dihina disekolah
  5. Kehilangan orang yang dicintai
  6. Dihukum orang lain

Penyebab Bunuh Diri Pada Remaja:

  1. Hubungan interpersonal yang tidak bermakna
  2. Sulit mempertahankan hubungan interpersonal
  3. Pelarian dari penganiayaan fisik atau pemerkosaan
  4. Perasaan tidak dimengerti orang lain
  5. Kehilangan orang yang dicintai
  6. Keadaan fisik
  7. Masalah dengan orang tua
  8. Masalah seksual
  9. Depresi

Penyebab Bunuh Diri Pada Mahasiswa:

  1. Self ideal terlalu tinggi
  2. Cemas akan tugas akademik yang banyak
  3. Kegagalan akademik berarti kehilangan penghargaan dan kasih sayang orangtua
  4. Kompetisi untuk sukses

Penyebab Bunuh Diri pada Usia Lanjut:

  1. Perubahan dari status mandiri ke tergantung
  2. Penyakit yang menurunkan kemampuan berfungsi
  3. Perasaan tidak berarti dimasyarakat
  4. Kesepian dan isolasi sosial
  5. Kehilangan ganda (seperti pekerjaan, kesehatan, pasangan)
  6. Sumber hidup berkurang

Faktor predisposisi :

Diagnosa psikiatri, Personality traits, Psychosocial mileu, Riwayat keluarga, Faktor biokimia

 

Pengkajian

a.       Pengkajian Lingkungan Upaya Bunuh Diri

1.      Presipitasi kehidupan yang menghina/menyakitkan

2.      Tindakan persiapan metoda yang dibuituhkan, mengatur rencana, membicarakn tentang bunuh diri, memberiakn milik berharga sebagai hadiah, catatan untuk bunuh diri.

3.      Penggunaan cara kekerasan atau obat/racun yang lebih mematika

4.      Pemahaman letalitas dari metode yang dipilih

5.      Kewaspadaan yang dilakukan agar tidak diketahui

b.      Petunjuk Gejala

1.      Keputusasaan

2.      Celaan terhadap diri sendiri, perasaan gagal dan tidak berharga

3.      Alam pearsaan depresi

4.      Agitasi dan gelisah

5.      Insomnia yang menetap

6.      Penurunan berat badan

7.      Berbicara lamban, keletihan, menarik diri dari lingkungan sosial

c.       Penyakit Psikiatrik

1.      Upaya bunuh diri sebelumnya

2.      Kelainan afektif

3.      Alkoholisme dan atau penyalahgunaan obat

4.      Kelainan tindakan dan depresi pada remaja

5.      Demensia dini dan status kekacauan mental pada lansia

6.      Kombinasi dari kondisi diatas

d.      Riwayat Psikososial

1.      Barau berpisah, bercerai atau kehilangan

2.      Hidup sendiri

3.      Tidak bekerja, perubahan atau kehilangan pekerjaan yang baru dialami

4.      Stres kehidupan multipel (pindah, kehilangan, putus hubungan yang berarti, masalah sekolah)

5.      Penyakit medik kronik

6.      Minum yang berlebihan dan penyalahgunaan zat

e.       Faktor-Faktor Kepribadian

1.      Impulsif, agresif, rasa bermusuhan

2.      Kekakuan kognitif dan negatif

3.      Keputusasaan

4.      Harga diri rendah

5.      Batasan atau gangguan kepribadian antisosial

6.      Riwayat Keluarga

7.      Riwayat keluarga perilaku bunuh diri

8.       Riwayat kelaurga gangguan afektif, alkoholisme atau keduanya

Prinsip tindakan keperawatan pada klien dengan masalah utama mencederai diri adalah:

a.       Perlindungan klien

b.      Contracting for safety

c.       Meningkatkan harga diri

d.      Pengaturan emosi dan perilaku

e.       Menggerakkan dukungan sosial

f.       Pendidikan pada klien

g.      Pencegahan bunuh diri

 

III. Pohon Masalah

IV. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan yang mungkin ditemukan perilaku destruktif-diri atau bunuh diri

  1. Dorongan kuat untuk bunuh diri berhubungan dengan alam perasaan depresi
  2. Potensial untuk bunuh diri berhubungan dengan

a.       ketidakmampuan menangani stres, perasaan bersalah

b.      keadaan krisis yang tiba-tiba (dirumah, komunitas)

  1. Koping yang tidak efektif berhubungan dengan keinginan bunuh diri sebagai pemecahan masalah
  2. Isolasi sosial berhubungan dengan usia lanjut atau fungsi tubuh yan menurun
  3. Gangguan konsep diri perasan tidak berharga berhubungan dengan kegagalan (sekolah, hubungan interpersonal).
  4. Risiko terhadap mutilasi diri
  5. Violence, risk for self-directed
  6. Risiko terhadap amuk: diarahkan pada diri
  7. Ketidakpatuhan

V.    Rencana Tindakan Keperawatan

Diagnosa keperawatan:

Risiko amuk terhadap diri sendiri

Tujuan jangka panjang:

Klien tidak akan membahayakan dirinya sendiri secara fisik.

Tujuan jangka pendek:

1)      Klien tidak akan melakukan kativitas yang mencederakan dirinya

Intervensi:

a.       Observasi dengna ketat

b.      Pindahkan benda yang berbahaya

c.       Siapkan lingkungan yang aman

d.      Berikan kebutuhan fisiologik dasar

e.       Kontrak untuk keamanan jika tepat

f.       Pantau pengobatan

2)      Pasien kan mengidentifikasi aspek-aspek positif yang ada pada dirinya

Intervensi:

a.       Identifikasi kekuatan-kekuatan pasien

b.      Ajak klien untuk berperan serta dalam aktivitas yang disukai dan dapat dilakukannya

c.       Dukung kebersihan diri dan keinginan untuk berhias

d.      Tingkatkan keinginan untuk berhias

e.       Tingkatkan hubungan interpersonal yang ketat

3)      Pasien akan mengimplementasikan dua respon protektif-diri yang adaptif

Intervensi:

a.       Permudah kesadaran, penerimaan dan ekspresi perasaan

b.      Bantu pasien mengenal mekanisme koping yang tidak sehat

c.       Identifikasi alternatif cara koping

d.      Beri imbalan untuk perilaku koping yang sehat.

4)      Pasien akan mengidentifikasi dua sumber dukungan sosial yang bermanfaat.

Intervensi:

a.       Bantu orang terdekat untuk berkomunikasi secara konstruktif dengan klien.

b.      Tingkatkan hubungan keluarga yang sehat.

c.       Identifikasi sumber komunitas yang relevan.

d.      Prakarsai rujukan untuk untuk menggunakan sumber komunitas.

5)      Klien akan menguraikan rencana pengobatan dan rasionalnya.

Intervensi:

a.       Libatkan pasien dan orang terdekat dalam perencanaan asuhan.

b.      Jelaskan karakteristik dari kebutuhan pelayanan kesehatan yang telah diidentifikasi, diagnosis medik, dan rekomendasi tindakan dan medikasi.

c.       Dapatkan respon terhadap terhadap rencana asuhan keperawatan.

d.      Modifikasi rencana berdasarkan umpan balik pasien.

Diagnosa keperawatan

Koping individu tidak efektif berhubungan dengan keinginan bunuh diri sebagai pemecahan masalah

Tujuan Jangka Panjang

Klien menggunakan koping konstruktif  dalam pemecahan masalah.

Tujuan Jangka Pendek:

1)      Klien dapat mengungkapkan perasaannya

2)      Klien belajar pendekatan pemecahan masalah

3)      Klien menggunakan koping yang konstruktif

Intervensi:

a)      Dengarkan dengan penuh perhatian dan serius pada semua pembicaraan tentang bunuh diri

b)      Jangan bicara diluar bunuh diri

c)      Pakai pendekatan pemecahan masalah untuk memecahkan keinginan bunuh diri:

d)     Dorong klien meneliti alasan untuk hidup dan untuk mati

e)      Dorong klien menguraikan tujuan yang ingin dicapai

f)       Mengingatkan bahwa bunuh diri hanya satu dari banyak alternatif

g)      Diskusikan kemungkinan akibat dari bunuh diri

h)      Diskusikan kemungkinan hasil dari alternatif lain

i)        Kuatkan koping klien yang sehat

j)        Bantu klien mengenali koping yang maladaptif

k)      Identifikasi alternatif koping yang lain.

l)        Beri pujian atau pengakuan atas perilaku koping yang sehat.

Diagnosa Keperawatan

Gangguan konsep diri berhubungan dengan kegagalan

Tujuan jangka panjang

Klien dapat menerima dirinya dan mempunyai harga diri

Tujuan jangka pendek

1)      Mengungkapkan perasaannya

2)      Mengidentifikasi hal positif dari dirinya

3)      Mendemonstrasikan kemampuannya

Intervensi:

a)      Terima klien seadanya

b)      Perlihatkan sikap yang memperhatikan

c)      Dorong untuk mengungkapkan perasaan

d)     Tekankan dan refleksikan hal positif yang dimiliki (pekerjaan, keluarga, hasil yang dicapai)

e)      Dorong untuk melakukan pekerjaan yang disukai dan dapat ia lakukan

f)       Beri pujian pada pencapaian dan hindari tindakan perilaku yang negatif.

Semarang, Nopember 2010

Pembimbing                                                         Praktikan,

___________________                                   Arifin Dwi Atmaja, S,Kep

DAFTAR PUSTAKA

1.      Keliat, Budi Anna (1991) Tingkah Laku Bunuh Diri, cetakan I, Jakarta: Arcan

2.      Stuart and Laraia (2001) Principle and Practice of Psychiatric Nursing, seventh edition, Mosby, A Harcourt Health Science Company.

3.      Stuart, Gail Wiscarz (1998) Buku saku Keperawatan Jiwa, alih bahasa, Achir Yani S. Hamid, edisi-3, Jakarta:EGC

PERAWATAN DIRI KURANG


LAPORAN PENDAHULUAN

A. Masalah Utama

Defisit perawatan diri: higiene

 

B. Proses Terjadinya Masalah

Defisit perawatan diri : higiene adalah keadaan dimana individu mengalami kegagalan kemampuan untuk melaksanakan atau menyelesaikan aktivitas kebersihan diri (Carpenito, 1977).

Beberapa faktor yang mempengaruhi terjadinya perawatan diri kurang (higiene) antara lain:

a.    Perkembangan:

Keluarga terlalu melindungi dan memanjakan klien sehingga perkembangan inisiatif dan keterampilan.

b.   Biologis

Penyakit kronis yang menyebabkan klien tidak mampu melakukan perawatan diri.

c.    Sosial

Kurang dukungan dan latihan kemampuan dari lingkungannya.

 

C. 1. Pohon Masalah

Perawatan diri kurang: higiene

2. Masalah keperawatan dan data yang perlu dikaji

a.       Masalah keperawatan:

1).    Defisit perawatan diri

2).    Menurunnya motivasi perawatan diri

3).    Isolasi sosial: menarik diri

b.      Data yang perlu dikaji:

1).    Data Subyektif:

Mengatakan malas mandi, tak mau menyisir rambut, tak mau menggosok gigi, tak mau memotong kuku, tak mau berhias, tak bisa menggunakan alat mandi / kebersihan diri.

2).    Data Obyektif:

Badan bau, pakaian kotor, rambut dan kulit kotor, kuku panjang dan kotor, gigi kotor, mulut bau, penampilan tidak rapih, tak bisa menggunakan alat mandi.

 

C. Diagnosa keperawatan

1.      Perawatan diri kurang: higiene berhubungan dengan menurunnya motivasi perawatan diri

2.      Menurunnya motivasi perawatan diri berhubungan dengan menarik diri.

 

D. Rencana tindakan

1.      Tujuan umum : klien mampu melakukan perawatan diri: higiene.

2.      Tujuan khusus:

a.       Klien dapat menyebutkan pengertian dan tanda‑tanda kebersihan diri

Tindakan :

1)      Diskusikan bersama klien tentang pengertian bersih dan tanda‑tanda bersih

2)      Beri reinforcement positif bila klien mampu melakukan hal yang positif.

b.      Klien dapat menyebutkan penyebab tidak mau menjaga kebersihan diri

Tindakan :

1)      Bicarakan dengan klien penyebab tidak mau menjaga kebersihan diri

2)      Diskusikan akibat dari tidak mau menjaga kebersihan diri

c.       Klien dapat menyebutkan manfaat higiene

Tindakan:

1)      Diskusikan bersama klien tentang manfaat hygiene

2)      Bantu klien mengidentifikasikan kemampuan untuk menjaga kebersihan diri

d.      Klien dapat menyebutkan cara menjaga kebersihan diri

Tindakan:

1)      Diskusikan dengan klien cara menjaga kebersihan diri: andi 2x sehari (pagi dan sore) dengan memakai sabun mandi, gosok gigi minimal 2x sehari dengan pasta gigi, mencuci rambut minimal 2x seminggu dengan sampo, memotong kuku minimal 1x seminggu, memotong rambut minimal 1 x sebulan.

2)      Beri reinforcement positif bila klien berhasil

e.       Klien dapat melaksanakan perawatan diri higiene dengan bantuan minimal

Tindakan:

1)      Bimbing klien melakukan demonstrasi tentang cara menjaga kebersihan diri

2)      Dorong klien untuk melakukan kebersihan diri dengan bantuan minimal

f.       Klien dapat melakukan perawatan diri higiene secara mandiri

Tindakan:

1)      Beri kesempatan klien untuk membersihkan diri secara bertahap

2)      Dorong klien untuk mengungkapkan perasaannya setelah membersihkan diri

3)      Bersama klien membuat jadwal menjaga kebersihan diri

4)      Bimbing klien untuk melakukan aktivitas higiene secara teratur

g.      Klien mendapat dukungan keluarga

Tindakan:

1)      Beri pendidikan kesehatan tentang merawat klien untuk kebersihan diri melalui pertemuan keluarga

2)      Beri reinforcement positif atas partisipasi aktif keluarga

Semarang, Nopember 2010

Pembimbing Mahasiswa,

______________________ Arifin Dwi Atmaja, S,Kep

 

DAFTAR PUSTAKA

1.       Aziz R, dkk, Pedoman Asuhan Keperawatan Jiwa Semarang : RSJD Dr. Amino Gonohutomo, 2003

2.     Keliat Budi Ana, Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa, Edisi I, Jakarta : EGC, 1999

3.       Keliat Budi Ana, Gangguan Konsep Diri, Edisi I, Jakarta : EGC, 1999

4.     Stuart GW, Sundeen, Principles and Practice of Psykiatric Nursing (5 th ed.). St.Louis Mosby Year Book, 1995

5.     Tim Direktorat Keswa, Standar Asuhan Keperawatan Jiwa, Edisi 1, Bandung, RSJP Bandung, 2000

MENARIK DIRI


LAPORAN PENDAHULUAN

A. Kasus (Masalah Utama)

Isolasi sosial : menarik diri

B. Proses Terjadinya Masalah

Menarik diri merupakan percobaan untuk menghindari interaksi dengan orang lain, menghindari hubungan dengan orang lain (Budi Ana Keliat, 1999).

Menarik diri dipengaruhi oleh faktor perkembangan dan sosial budaya. Faktor perkembangan yang terjadi adalah kegagalan individu sehingga terjadi tidak percaya pada orang lain, ragu, takut salah, pesimis, putus asa terhadap hubungan dengan orang lain dan gangguan konsep diri, dimana klien merasa dirinya tidak berharga.

Menarik diri dapat juga disebabkan oleh perceraian, putus hubungan, peran keluarga yang tidak jelas, orang tua pecandu alkohol dan penganiayaan anak. Resiko dari perilaku menarik diri adalah terjadinya perubahan persepsi sensori (halusinasi). Manifestasi klinik pada klien dengan menarik diri adalah apatis, ekspresi sedih, afek tumpul, menyendiri, banyak diam diri di kamar, menunduk, menolak hubungan dengan orang lain, perawatan diri kurang, posisi tidur seperti janin (menekur).

C. Pohon Masalah

Resiko perubahan persepsi sensori : halusinasi….

D. Masalah Keperawatan dan Data yang Perlu Dikaji

1.        Masalah Keperawatan

a.         Risiko perubahan persepsi sensori : halusinasi…..

b.        Isolasi sosial : menarik diri

c.         Gangguan konsep diri : harga diri rendah

2.      Data yang perlu Dikaji

a.       Data obyektif

Apatis, ekspresi sedih, afek tumpul, menyendiri, berdiam diri di kamar, banyak diam

b.      Data subyektif

Sukar didapat jika klien menolak komunikasi, kadang hanya dijawab dengan singkat ya atau tidak.

 

E. Diagnosa Keperawatan

1.      Resiko perubahan persepsi sensori : halusinasi… berhubungan dengan menarik diri

2.      Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah

 

F. Rencana Tindakan Keperwatan

1.        Tujuan umum : tidak terjadi perubahan persepsi sensori : halusinasi…

2.        Tujuan khusus :

a.       Klien dapat membina hubungan saling percaya

Tindakan :

1)       Bina hubungan saling percaya : salam terapeutik, memperkenalkan diri, jelaskan tujuan interaksi, ciptakan lingkungan yang tenang, buat kesepakatan / janji dengan jelas tentang topik, tempat, waktu

2)       Beri perhatian dan penghargaan : temani klien walau tidak menjawab

3)       Dengarkan dengan empati : beri kesempatan bicara, jangan terburu-buru, tunjukkan bahwa perawat mengikuti pembicaraan klien.

b.      Klien dapat menyebut penyebab menarik diri

Tindakan :

1)       Bicarakan penyebab tidak mau bergaul dengan orang lain

2)       Diskusikan akibat yang dirasakan dari menarik diri

c.       Klien dapat menyebutkan keuntungan hubungan dengan orang lain

Tindakan :

1)       Diskusikan keuntungan bergaul dengan orang lain

2)       Bantu mengidentifikasikan kemampuan yang dimiliki untuk bergaul

d.      Klien dapat melakukan hubungan sosial secara bertahap : klien-perawat, klien-perawat-klien lain, perawat-klien-kelompok, klien-keluarga

Tindakan :

1)       Lakukan interaksi sering dan singkat dengan klien jika mungkin perawat sama

2)       Motivasi/temani klien untuk berkenalan dengan orang lain

3)       Tingkatkan interaksi secara bertahap

4)       Libatkan dalam terapi aktivitas kelompok sosialisasi

5)       Bantu melaksanakan aktivitas setiap hari dengan interaksi

6)       Fasilitasi hubungan klien dengan keluarga secara terapeutik

e.         Klien dapat mengungkapkan perasaan setelah berhubungan dengan orang lain

Tindakan :

1)       Diskusi dengan klien setiap selesai interaksi/kegiatan

2)       Beri pujian atas keberhasilan klien

f.         Klien mendapat dukungan keluarga

Tindakan :

1)       Beri pendidikan kesehatan tentang cara merawat klien melalui pertemuan keluarga

2)       Beri reinforcement positif atas keterlibatan keluarga

Semarang, Nopember 2010

Pembimbing                                                         Praktikan,

___________________                                 Arifin Dwi Atmaja, S,Kep

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Aziz R, dkk. Pedoman Asuhan Keperawatan Jiwa. Semarang : RSJD Dr. Amino Gondoutomo. 2003

Boyd MA, Nihart MA. Psychiatric Nursing : Contemporary Practice. Philadelphia : Lippincott-Raven Publisher. 1998

Keliat BA. Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa. Edisi 1. Jakarta : EGC. 1999

Stuart GW, Sundeen SJ. Buku Saku Keperawatan Jiwa. Edisi 3. Jakarta : EGC. 1998

Tim Direktorat Keswa. Standar Asuhan Keperawatan Kesehatan Jiwa. Edisi 1. Bandung : RSJP Bandung. 2000

MANIA


LAPORAN PENDAHULUAN

A. MASALAH UTAMA

Gangguan alam perasaan: mania.

B. PROSES TERJADINYA MASALAH

Mania adalah gangguan afek yang ditandai dengan kegembiraan yang luar biasa dan disertai dengan hiperaktivitas, agitasi serta jalan pikiran dan bicara yang cepat dan kadang­kadang sebagai pikiran yang meloncat‑loncat (flight of ideas).

Pada dasarnya pasien mania sama dengan pasien depresif yang merasa tidak berharga dan tidak berguna. Karena tidak dapat menerima perasaan ini, mereka menyangkalnya dan mengakibatkan timbulnya kecemasan. Pasien memperlihatkan sikap banyak bicara, banyak pikiran dan cepat berpindah topiknya tetapi tidak dapat memusatkan pada satu topik. Meskipun mereka menunjukkan kegembiraan yang berlebihan, sebenarnya pasien penuh dengan kebencian dan rasa permusuhan terutama terhadap lingkungannya. Ia melontarkan perasaannya secara kasar dalam cetusan‑cetusan yang pendek dan cepat beralih ke topik yang lain.

Pada pasien depresif tampak menonjol perasaan bersalah dan kebutuhan akan hukuman atas tingkah laku yang buruk, sedangkan pada pasien dengan mania rasa permusuhannya timbul, ia bertindak seolah‑olah mempunyai kekuasaan yang penuh dan tidak pernah membiarkan rasa bersalah menguasai dirinya. Dari luar pasien tampak memiliki kepercaya­an diri yang penuh dan membesarkan diri untuk menutupi perasaan tidak berharga, yang pada dasarnya bersifat depresif.

Pasien membutuhkan cinta kasih dan perlindungan. Untuk mendapatkan ini pasien berusaha menguasai orang lain agar memenuhi dan memberi kepuasan kepadanya. Karena kebutuhan ini tidak nampak orang tidak melihatnya, bahkan menolak karena sikapnya yang mengganggu orang lain. Penolakan ini menimbulkan kecemasannya bertambah yang mengakibatkan gejala manianya lebih menonjol.

 

C. 1.  POHON MASALAH

2. MASALAH KEPERAWATAN DAN DATA YANG PERLU DIKAJI

a.       Masalah keperawatan:

1)      Gangguan pola tidur dan istirahat: kurang tidur.

2)      Resiko gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi: kurang dari kebutuhan.

3)      Gangguan komunikasi: verbal.

4)      Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan.

5)      Defisit perawatan diri.

6)      Gangguan alam perasaan: mania.

7)      Koping maladaptif.

b.      Data yang perlu dikaji:

1) Data subyektif:

Banyak bicara, kadang waham besar, pembicaraan mudah beralih topik (flight of ideas), menghasut, tak punya rasa malu / bersalah.

2) Data obyektif:

Ekspresi wajah tegang, riang berlebihan, kurang memperhatikan makan dan minum, kurang istirahat / tidur, tidak bertanggungjawab, mudah tersinggung / terangsang, tidak tahan kritik, aktivitas motorik meningkat, berdandan aneh dan berlebihan, menantang bahaya, kacau, kebersihan diri kurang.

 

D. DIAGNOSA KEPERAWATAN

1.      Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan berhubungan dengan mania.

2.      Resiko gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi: kurang dari kebutuhan berhubungan dengan mania.

3.      Gangguan komunikasi: verbal berhubungan dengan mania.

4.      Gangguan pola tidur dan istirahat: kurang tidur berhubungan dengan mania.

5.      Defisit perawatan diri berhubungan dengan mania.

6.      Gangguan alam perasaan: depresi berhubungan dengan koping maladaptif.

 

E. RENCANA TINDAKAN KEPERAWATAN

1.      Tujuan umum: sesuai masalah (problem).

2.      Tujuan khusus

a.       Klien dapat membina hubungan saling percaya

Tindakan:

1)      Bina hubungan saling percaya: salam terapeutik, memperkenalkan diri, jelaskan tujuan interaksi, ciptakan lingkungan yang tenang, buat kesepakatan / janji dengan jelas tentang topik, tempat, waktu.

2)      Tanggapi pembicaraan klien dengan sabar dan tidak menyangkal.

3)      Bicara dengan tegas, jelas, singkat dan bersahabat.

b.      Klien dapat mengungkapkan perasaannya

Tindakan:

1)      Beri kesempatan klien unutk mengungkapkan perasaannya.

2)      Beri kesempatan klien mengitarakan keinginan dan pikirannya dengan teknik focusing.

3)      Bicarakan hal-hal yang nyata dengan klien.

c.       Klien dapat menggunakan koping adaptif

Tindakan:

1)      Tanyakan kepada pasien cara yang biasa dilakukan mengatasi perasaan kesal, marah, dan tak menyenangkan.

2)      Bicarakan kerugian cara yang telah digunakan.

3)      Jelaskan tentang batas tingkah laku yang wajar.

4)      Bantu klien menemukan cara lain yang lebih posistif.

5)      Beri dorongan kepada pasien untuk memilih koping yang paling tepat dan dapat diterima.

6)      Beri dorongan kepada pasien untuk mencoba koping yang telah dipilih

7)       Anjurkan pasien untuk mencoba alternatif lain dalam menyelesaikan masalah.

d.      Klien terlindung dari perilaku mencederai diri, orang lain dan lingkungan.

Tindakan:

1)      Tempatkan klien di ruang yang tenang, tidak banyak rangsangan, tidak banyak peralatan.

2)      Jauhkan dan simpan alat‑alat yang dapat digunakan oleh pasien untuk mencederai dirinya,orang lain dan lingkungan, ditempat yang aman dan terkunci.

3)      Temani klien jika nampak tanda-tanda marah / agresif.

4)      Lakukan pengekangan fisik jika klien tidak dapat mengontrol perilakunya.

e.       Klien dapat melakukan kegiatan terarah

Tindakan:

1)      Anjurkan klien untuk melakukan kegiatan motorik yang terarah, misal: menyapu, joging dll.

2)      Beri kegiatan individual sederhana yang dapat dilaksanakan dengan baik oleh klien.

3)      Berikan kegiatan yang tidak memerlukan kompetisi.

4)      Bantu klien dalam melaksanakan kegiatan.

5)      Beri reinforcement positif atas keberhasilan pasien.

f.       Klien terpenuhi kebutuhan nutrisinya

Tindakan:

1)      Diskusikan tentang manfaat makan dan minum bagi kesehatan.

2)      Ajak klien makan makanan yang telah disediakan, temani selama makan.

3)      Ingatkan klien untuk minum ½ jam sekali sebanyak 100 cc.

4)      Sediakan makanan TKTP, mudah dicerna.

g.       Klien terpenuhi kebutuhan tidur dan istirahatnya

Tindakan:

1)      Diskusikan pentingnya istirahat bagi kesehatan.

2)      Anjurkan klien untuk tidur pada jam-jam istirahat.

3)      Sediakan lingkungan yang mendukung: tenang, lampu redup dll.

h.      Klien terpenuhi kebersihan dirinya

Tindakan:

1)      Diskusikan manfaat kebersihan diri bagi kesehatan.

2)      Bimbing dalam kebersihan diri (mandi, keramas, gosok gigi).

3)      Bimbing pasien berhias.

4)      Beri pujian bila klien berhias secara wajar.

i.      Klien dapat menggunakan obat dengan benar dan tepat

Tindakan:

1)        Diskusikan tentang obat (nama, dosis, frekuensi, efek dan efek samping minum obat).

2)        Bantu menggunakan obat dengan prinsip 5 benar (benar pasien, obat, dosis, cara, waktu).

3)        Anjurkan membicarakan efek dan efek samping yang dirasakan.

4)        Beri reinforcement positif bila menggunakan obat dengan benar.

j.        Klien dapat memanfaatkan sistem pendukung yang ada.

Tindakan:

1)      Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara merawat klien.

2)      Bantu keluarga memberi dukungan selama klien dirawat.

3)      Bantu keluarga menyiapkan lingkungan di rumah.

4)      Beri reinforcement positif atas keterlibatan keluarga.

Semarang, Nopember 2010

Pembimbing                                                         Praktikan,

___________________                            Arifin Dwi Atmaja, S,Kep

 

DAFTAR PUSTAKA

Towsend, M.C. (1998) Diagnosa Keperawatan Pada Keperawatan Psikiatri Untuk Pembuatan Rencana Keperawatan, Jakarta: EGC

Stuart GW, Sundeen SJ. (1998) Buku saku keperawatan jiwa. Edisi 3. Jakarta : EGC.

Stuart, G.W and Sundeen. (1995) Principle and practice of psychiatric nursing. 5thed. St Louis Mosby Year Book.

Stuart. G.W and Laraia. Principle and practice of psychiatric nursing.7thed. St Louis.  Mosby Year Book. 2001.

HARGA DIRI RENDAH


LAPORAN PENDAHULUAN

A. Kasus (masalah utama)

Gangguan konsep diri: harga diri rendah

 

B. Proses Terjadinya Masalah

Harga diri merupakan penilaian individu tentang nilai personal yang diperoleh dengan menganalisa seberapa baik perilaku seseorang sesuai dengan ideal diri. Harga diri yang tinggi adalah perasaan yang berakar dalam penerimaan diri sendiri tanpa syarat, walaupun melakukan kesalahan, kekalahan dan kegagalan, tetapi merasa sebagai seorang yang penting dan berharga.

Gangguan harga diri rendah digambarkan sebagai perasaan yang negatif terhadap diri sendiri, termasuk hilangnya percaya diri dan harga diri, merasa gagal mencapai keinginan. (Budi Ana Keliat, 1999).

Harga diri rendah merupakan masalah bagi banyak orang dan diekspresikan melalui tingkat kecemasan yang sedang sampai berat. Umumnya disertai oleh evaluasi diri yang negative membenci diri sendiri dan menolak diri sendiri. Gangguan harga diri atau harga diri rendah dapat terjadi secara :

1.      Situasional

Yaitu terjadi trauma yang tiba-tiba, misal harus operasi, kecelakaan, dicerai suami, putus sekolah, putus hubungan kerja dll. Pada klien yang dirawat dapat terjadi harga diri rendah karena privacy yang kurang diperhatikan : pemeriksaan fisik yang sembarangan, pemasangan alat yang tidak sopan (pemasangan kateter, pemeriksaan perianal, dll), harapan akan struktur, bentuk dan fungsi tubuh yang tidak tercapai karena dirawat/sakit/penyakit, perlakuan petugas yang tidak menghargai.

2.      Kronik

Yaitu perasaan negatif terhadap diri telah berlangsung lama, yaitu sebelum sakit/dirawat. Klien mempunyai cara berfikir yang negatif. Kejadian sakit dan dirawat akan menambah persepsi negatif terhadap dirinya. Kondisi ini mengakibatkan respons yang maladaptif. Kondisi ini dapat ditemukan pada klien gangguan fisik yang kronis atau pada klien gangguan jiwa.

Faktor predisposisi yang mempengaruhi perubahan harga diri meliputi; penolakan orang tua, harapan orang tua yang tidak realistik, kegagalan yang berulang kali, kurang mempunyai tanggung jawab personal, ketergantungan pada orang lain, ideal diri yang tidak realistik.

  1. Pohon Masalah

Pohon masalah pada gangguan konsep diri harga diri rendah adalah sebagai berikut:

Masalah Keperawatan dan Data yang Perlu Dikaji

1.      Masalah keperawatan

a.       Isolasi sosial : menarik diri

b.       Keputusasaan

c.       Perilaku kekerasan

d.      Perubahan penampilan peran

e.       Gangguan konsep diri : harga diri rendah

2.      Data yang perlu dikaji

a.       Data Subjektif

Klien mengatakan saya tidak mampu, tidak bisa, tidak tahu apa-apa, bodoh, mengkritik diri sendiri, mengungkapkan perasaan malu terhadap diri sendiri, destruktif yang diarahkan pada orang lain, gangguan dalam berhubungan, rasa diri penting yang berlebihan, perasaan tidak mampu, rasa bersalah, mudah tersinggung atau marah berlebihan, perasaan negatif mengenai dirinya sendiri, ketegangan peran yang dirasakan, penolakan terhadap kemampuan personal, penurunan produktivitas, khawatir, penyalahgunaan zat.

b.       Data Objektif

Klien terlihat lebih suka sendiri, bingung bila disuruh memilih alternatif tindakan, ingin mencederai diri/ingin mengakhiri hidup.

1. Diagnosa Keperawatan

  1. Perubahan penampilan peran berhubungan dengan harga diri rendah.
  2. Keputusasaan berhubungan dengan harga diri rendah
  3. Isolasi sosial menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah
  4. Perilaku kekerasan berhubungan dengan harga diri rendah.
  5. Gangguan harga diri rendah berhubungan dengan gangguan citra tubuh
  6. Gangguan harga diri rendah berhubungan dengan ideal diri tidak realistic.

2. Rencana Tindakan Keperawatan

  1. Diagnosa keperawatan: Isolasi sosial menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah.

a.       Tujuan umum

Kien dapat berhubungan dengan orang lain secara optimal.

b.      Tujuan khusus

1)      Klien dapat membina hubungan saling percaya.

Bina hubungan saling percaya dengan menerapkan prinsip komunikasi terapeutik:

a)      Sapa klien dengan ramah secara verbal dan nonverbal

b)      Perkenalkan diri dengan sopan

c)      Tanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai klien

d)     Jelaskan tujuan pertemuan

e)      Jujur dan menepati janji

f)       Tunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya

g)      Beri perhatian kepada klien dan perhatikan kebutuhan dasar klien

2)      Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki.

a)         Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien.

b)        Hindarkan memberi penilaian negatif setiap bertemu klien.

c)         Utamakan memberi pujian yang realistik.

3)      Klien dapat menilai kemampuan yang digunakan.

a)      Diskusikan kemampuan yang masih dapat dilakukan.

b)      Diskusikan kemampuan yang dapat dilanjutkan penggunaannya.

4)      Klien dapat merencanakn kegiatan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki.

a)      Rencanakan bersama klien aktivitas yang dapat dilakukan setiap hari.

b)      Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien.

c)      Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang dapat klien lakukan.

5)      Klien dapat melakukan kegiatan sesuai kemampuannya.

a)        Beri kesempatan pada klien untuk mencoba kegiatan yang telah direncanakan.

b)        Diskusikan pelaksanaan kegiatan dirumah

6)      Klien dapat memanfaatkan sistem pendukung yang ada.

a)      Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara mearwat klien dengan harag diri rendah.

b)      Bantu keluarga memberiakn dukungan selama klien dirawat.

c)      Bantu keluarga menyiapkan lingkungan rumah.

c.       Hasil yang diharapkan

1)      Klien mengungkapkan perasaannya terhadap penyakit yang diderita.

2)      Klien menyebutkan aspek positif dan kemampuan dirinya (fisik, intelektual, sistem pendukung).

3)      Klien berperan serta dalam perawatan dirinya.

4)      Percaya diri klien menetapkan keinginan atau tujuan yang realistik.

 

  1. Diagnosa keperawatan: Gangguan konsep diri harga diri rendah berhubungan dengan gangguan citra tubuh.

a.       Tujuan umum

Klien menunjukkan peningkatan harga diri

b.      Tujuan khusus

1)      Klien dapat meningkatkan keterbukaan dan hubungan saling percaya.

a)      Bina hubungan pearwat – klien yag terapeutik

b)      Salam terapeutik

c)      Komunikasi terbuka, jujur dan empati

d)     Sediakan waktu untuk mendengarkan klien. Beri kesempatan mengungkapkan perasaan klien terhadap perubahan tubuh.

e)      Lakukan kontrak untuk program asuhan keperawatan (pedidikan kesehatan, dukungan, konseling dan rujukan)

2)      Klien dapat mengidentifikasi perubahan citra tubuh..

a)      Diskusikan perubahan struktur, bentuk atau fungsi tubuh

b)      Observasi ekspresi klien pada saat diskusi

3)      Klien dapat menilai kemampuan dan aspek positif yang dimiliki

a)      Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki (tubuh, intelektual, keluarga) oleh klien diluar perubahan yang terjadi

b)      Beri pujian atas aspek positif dan kemampuan yang masih dimiliki klien.

4)      Klien dapat menerima realita perubahan struktur, bentuk atau fungsi tubuh.

a)      Dorong klien untuk merawat diri dan berperan serta dalam asuhan klien secara bertahap

b)      Libatkan klien dalam kelompok klien dengan masalah gangguan citra tubuh

c)      Tingkat dukungan keluarga pada klien terutama pasangan.

5)      Klien dapat menyususn rencana cara-cara menyelesaiakan masalah yang dihadapi.

a)      Diskusikan cara-cara (booklet, leaflet sebagai sumber informasi) yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak perubahan struktur, bentuk atau fungsi tubuh

b)      Dorong klien memilih cara yang sesuai

6)      Klien dapat melakukan tindakan pengembalian integritas tubuh.

a)        Membantu klien mengurangi perubahan citra tubuh

b)        Rehabilitasi bertahap bagi klien

c.       Hasil yang diharapkan

1)      Klien menerima perubahan tubuh yang terjadi

2)      Klien memilih beberapa cara mengatasi perubahan yang terjadi

3)      Klien adaptasi dengan cara-cara yang dipilih dan digunakan.

 

Semarang, Nopember 2010

Pembimbing                                                         Praktikan,

___________________                            Arifin Dwi Atmaja, S,Kep

DAFTAR PUSTAKA

Keliat, B.A. (1994) Gangguan konsep Diri, Jakarta: EGC

Towsend, M.C. (1998) Diagnosa Keperawatan Pada Keperawatan Psikiatri Untuk Pembuatan Rencana Keperawatan, Jakarta: EGC

Stuart GW, Sundeen SJ. (1998) Buku saku keperawatan jiwa. Edisi 3. Jakarta : EGC.

Stuart, G.W and Sundeen. (1995) Principle and practice of psychiatric nursing. 5thed. St Louis Mosby Year Book.

Stuart. G.W and Laraia. Principle and practice of psychiatric nursing.7thed. St Louis.  Mosby Year Book. 2001.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.