• MEDIA INFORMASI DAN KOMUNIKASI KEPERAWATAN

    Assalamu' alaikum Wr Wb Salam hangat dari Saya. Suatu kebahagiaan yang tiada terkira, satu KeAgungan dari Sang Pencipta ALLAH SWT telah diperlihatkan kembali. Blog ini satu bukti KeAgungan-Nya, melalui tangan dan pikiran saya Insya Allah dengan ijin-Nya saya mencoba memberikan informasi seputar dunia keperawatan. Saya juga mohon masukan dan kritik yang membangun guna mengembangkan kreatifitas saya dan perkembangan ilmu keperawatan pada umumnya. Amien Wassalamu' alaikum Wr Wb.
  • Kategori

  • Top Clicks

  • Top Posts

  • Pengunjung

    • 429,652 Orang
  • @Arifin2Atmaja

    • Apa jadinya kalau semua status tanpa komentar. 10 months ago
    • Satu pelajaran berharga, tetap jaga niat baik sampai kapanpun. 12 months ago
    • Selamat Idul Fitri 1434 H. Minal 'aidzin wal faidzin Taqoballahu minna waminkum. 1 year ago
    • RT @pakbn: Becik ketitik ala ketara | Setiap kebaikan ataupun keburukan pasti akan terlihat 1 year ago
    • Hancurnya dunia merupakan kebahagiaan yang tak terkira bagi orang yang beriman. Karna ia mendambakan balasan dari TUHANNYA. 2 years ago
  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Bergabunglah dengan 13 pengikut lainnya.

  • Top Rated

ASKEP ANAK DENGAN PNEUMONIA


PENGERTIAN PNEUMONIA

  1. ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut) merupakan padanan istilah : Acute Respiratory Infections (ARI).
  2. ISPA mengandung 3 unsur, yaitu :
    1. Infeksi.
    2. Saluran pernafasan.
    3. Akut.

Batasan-batasan masing-masing unsur :

a. Infeksi adalah masuknya kuman atau mikroorganisme ke dalam tubuh manusia dan berkembang biak, sehingga menimbulkan gejala penyakit.

b. Saluran pernafasan adalah organ yang mulai dari hidung hingga alveoli beserta organ adneksanya seperti sinus-sinus, rongga telinga tengah dan pleura à ISPS à secara anatomis mencakup saluran pernafasan bagian atas, saluran pernafasan bagian bawah (termasuk jaringan paru-paru) dan organ adneksa saluran pernafasan.

c. Infeksi akut adalah infeksi yang berlangsung sampai dengan 14 hari (batas 14 hari diambil untuk menunjukkan proses akut meskipun ISPA dapat lebih 14 hari).

Pneumonia :

  1. Pneumonia pada anak seringkali bersamaan terjadinya proses infeksi akut pada bronchus dan disebut bronchopneumonia.
  2. Terjadinya pneumonia pada anak seringkali bersamaan dengan terjadinya proses infeksi akut pada bronchus (bronchopneumonia). Dalam pelaksanaan program P2 ISPA semua bentuk pneumonia (baik pneumonia maupun bronchopneumonia) disebut Pneumonia.

Pneumonia adalah merupakan infeksi akut yang secara anatomi mengenai lobus paru.

Pneumonia Berdasarkan Penyebab :

  1. Pneumonia bakteri.
  2. Pneumonia virus.
  3. Pneumonia Jamur.
  4. Pneumonia aspirasi.
  5. Pneumonia hipostatik.

Pneumonia berdasarkan anatomic :

  1. Pneumonia lobaris à radang paru-paru yang mengenai sebagian besar/seluruh lobus paru-paru.
  2. Pneumonia lobularis (bronchopneumonia) à radang pada paru-paru yang mengenai satu/beberapa lobus paru-paru yang ditandai dengan adanya bercak-bercak infiltrate.
  3. Pneumonia interstitialis (bronkhiolitis) à radang pada dinding alveoli (interstitium) dan peribronkhial dan jaringan interlobular.

Patofisiologi Bronkhopneumonia :

  1. Bronkhopneumonia lebih sering merupakan infeksi sekunder.
  2. Keadaan yang dapat menyebabkan bronchopneumonia adalah pertusis, morbili, penyakit lain yang disertai dengan infeksi saluran pernafasan atas, gizi buruk, paska bedah atau kondisi terminal.

Etiologi :

  1. Streptokokus.
  2. Stapilokokus.
  3. Pneumokokus.
  4. Hemovirus Influenza.
  5. Pseudomonas.
  6. Fungus.
  7. Basil colli.

Sehingga menimbulkan :

  1. Reaksi radang pada bronchus dan alveolus dan sekitarnya.
  2. Lumen bronkhiolus terisi eksudat dan sel epitel yang rusak.
  3. Dinding bronkhiolus yang rusak mengalami fibrosis dan pelebaran.
  4. Sebagian jaringan paru-paru mengalami etelektasis/kolaps alveoli, emfisema hal ini disebabkan karena menurunnya kapasitas fungsi paru dan penurunan produksi surfaktan.

Gejala Klinis :

  1. Biasanya didahului infeksi saluran pernafasan bagian atas. Suhu dapat naik secara mendadak (38 – 40 ºC), dapat disertai kejang (karena demam tinggi).
  2. Gejala khas :
    1. Sianosis pada mulut dan hidung.
    2. Sesak nafas, pernafasan cepat dan dangkal disertai pernafasan cuping hidung.
    3. Gelisah, cepat lelah.
  3. Batuk à mula-mula kering à produktif.
  4. Kadang-kadang muntah dan diare, anoreksia.
  5. Pemeriksaan laboratorium = lekositosis.
  6. Foto thorak = bercak infiltrate pada satu lobus/beberapa lobus.

Komplikasi :

Bila tidak ditangani secara tepat à

  1. Otitis media akut (OMA) à terjadi bila tidak diobati, maka sputum yang berlebihan akan masuk ke dalam tuba eustachius, sehingga menghalangi masuknya udara ke telinga tengah dan mengakibatkan hampa udara, kemudian gendang telinga akan tertarik ke dalam dan timbul efusi.
  2. Efusi pleura.
  3. Emfisema.
  4. Meningitis.
  5. Abses otak.
  6. Endokarditis.
  7. Osteomielitis.

Penatalaksanaan :

  1. Oksigen.
  2. Cairan, kalori dan elektrolit à glukosa 10 % : NaCl 0,9 % = 3 : 1 ditambah larutan KCl 10 mEq/500 ml cairan infuse.
  3. Obat-obatan :
    1. Antibiotika à berdasarkan etiologi.
    2. Kortikosteroid à bila banyak lender.

Prognosa : dengan pemberian antibiotic yang tepat, mortalitas dapat menurun.

ASUHAN KEPERAWATAN

  1. Pengkajian
    1. Riwayat Kesehatan :

1)      Adanya riwayat infeksi saluran pernafasan sebelumnya/batuk, pilek, takhipnea, demam.

2)      Anoreksia, sukar menelan, muntah.

3)      Riwayat penyakit yang berhubungan dengan imunitas, seperti ; morbili, pertusis, malnutrisi, imunosupresi.

4)      Anggota keluarga lain yang mengalami sakit saluran pernafasan.

5)      Batuk produktif, pernafasan cuping hidung, pernafasan cepat dan dangkal, gelisah, sianosis.

2. Pemeriksaan Fisik :

1)      Demam, takhipnea, sianosis, cuping hidung.

2)      Auskultasi paru à ronchi basah, stridor.

3)      Laboratorium à lekositosis, AGD abnormal, LED meningkat.

4)      Roentgen dada à abnormal (bercak konsolidasi yang tersebar pada kedua paru).

3. Faktor Psikososial/Perkembangan :

1)      Usia, tingkat perkembangan.

2)      Toleransi/kemampuan memahami tindakan.

3)      Koping.

4)      Pengalaman berpisah dengan keluarga/orang tua.

5)      Pengalaman infeksi saluran pernafasan sebelumnya.

4. Pengetahuan Keluarga, Psikososial :

1)      Tingkat pengetahuan keluarga tentang penyakit bronchopneumonia.

2)      Pengalaman keluarga dalam menangani penyakit saluran pernafasan.

3)      Kesiapan/kemauan keluarga untuk belajar merawat anaknya.

4)      Koping keluarga.

5)      Tingkat kecemasan.

2. Diagnosa Keperawatan

    1. Tidak efektifnya jalan nafas berhubungan dengan peradangan, penumpukan secret.
    2. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan membrane kapiler alveolus.
    3. Berkurangnya volume cairan berhubungan dengan intake oral tidak adekuat, demam, takipnea.
    4. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan menurunnya kadar oksigen darah.
    5. Perubahan rasa nyaman berhubungan dengan demam, dispnea, nyeri dada.
    6. Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses infeksi.
    7. Kurangnya pengetahuan orang tua tentang perawatan anak setelah pulang dari rumah sakit.
    8. Kecemasan berhubungan dengan dampak hospitalisasi.
  1. Intervensi

a.   Dx. : Tidak efektifnya jalan nafas berhubungan dengan peradangan, penumpukan secret.

Tujuan : Jalan nafas efektif, ventilasi paru adekuat dan tidak ada penumpukan secret.

Rencana tindakan :

1)      Monitor status respiratori setiap 2 jam, kaji adanya peningkatan status pernafasan dan bunyi nafas abnormal.

2)      Lakukan perkusi, vibrasi dan postural drainage setiap 4 – 6 jam.

3)      Beri therapy oksigen sesuai program.

4)      Bantu membatukkan sekresi/pengisapan lender.

5)      Beri posisi yang nyaman yang memudahkan pasien bernafas.

6)      Ciptakan lingkungan yang nyaman sehingga pasien dapat tidur tenang.

7)      Monitor analisa gas darah untuk mengkaji status pernafasan.

8)      Beri minum yang cukup.

9)      Sediakan sputum untuk kultur/test sensitifitas.

10)  Kelolaa pemberian antibiotic dan obat lain sesuai program.

b.   Dx. : Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan membrane kapiler alveolus.

Tujuan : Pasien memperlihatkan perbaikan ventilasi, pertukaran gas secara optimal dan oksigenasi jaringan secara adekuat.

Rencana Tindakan :

1)      Observasi tingkat kesadaran, status pernafasan, tanda-tanda sianosis setiap 2 jam.

2)      Beri posisi fowler/semi fowler.

3)      Beri oksigen sesuai program.

4)      Monitor analisa gas darah.

5)      Ciptakan lingkungan yang tenang dan kenyamanan pasien.

6)      Cegah terjadinya kelelahan pada pasien.

c. Dx. : Berkurangnya volume cairan berhubungan dengan intake oral tidak adekuat, demam, takipnea.

Tujuan : Pasien akan mempertahankan cairan tubuh yang normal.

Rencana Tindakan :

1)      Catat intake dan out put cairan. Anjurkan ibu untuk tetaap memberi cairan peroral à hindari milk yang kental/minum yang dingin à merangsang batuk.

2)      Monitor keseimbangan cairan à membrane mukosa, turgor kulit, nadi cepat, kesadaran menurun, tanda-tyanda vital.

3)      Pertahankan keakuratan tetesan infuse sesuai program.

4)      Lakukan oral hygiene.

d. Dx. : Intoleransi aktivitas berhubungan dengan menurunnya kadar oksigen darah.

Tujuan : Pasien dapat melakukan aktivitas sesuai kondisi.

Rencana Tindakan :

1)      Kaji toleransi fisik pasien.

2)      Bantu pasien dalam aktifitas dari kegiatan sehari-hari.

3)      Sediakan permainan yang sesuai usia pasien dengan aktivitas yang tidak mengeluarkan energi banyak à sesuaikan aktifitas dengan kondisinya.

4)      Beri O2 sesuai program.

5)      Beri pemenuhan kebutuhan energi.

e. Dx. : Perubahan rasa nyaman berhubungan dengan demam, dispnea, nyeri dada.

Tujuan : Pasien akan memperlihatkan sesak dan keluhan nyeri berkurang, dapat batuk efektif dan suhu normal.

Rencana Tindakan :

1)      Cek suhu setiap 4 jam, jika suhu naik beri kompres dingin.

2)      Kelola pemberian antipiretik dan anlgesik serta antibiotic sesuai program.

3)      Bantu pasien pada posisi yang nyaman baginya.

4)      Bantu menekan dada pakai bantal saat batuk.

5)      Usahakan pasien dapat istirahat/tidur yang cukup.

f. Dx. : Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses infeksi.

Tujuan : Suhu tubuh dalam batas normal.

Rencana Tindakan :

1)      Observasi tanda-tanda vital setiap 2 jam.

2)      Beri kompres dingin.

3)      Kelola pemberian antipiretik dan antibiotic.

4)      Beri minum peroral secara hati-hati, monitor keakuratan tetesan infuse.

g. Dx. : Kurangnya pengetahuan orang tua tentang perawatan anak setelah pulang dari rumah sakit.

Tujuan : Anak dapat beraktifitas secara normal dan orang tua tahu tahap-tahap yang harus diambil bila infeksi terjadi lagi.

Rencana Tindakan :

1)      Kaji tingkat pengetahuan keluarga tentang perawatan anak dengan bronchopneumonia.

2)      Bantu orang tua untuk mengembangkan rencana asuhan di rumah ; keseimbangan diit, istirahat dan aktifitas yang sesuai.

3)      Tekankan perlunya melindungi anak kontak dengan anak lain sampai dengan status RR kembali normal.

4)      Ajarkan pemberian antibiotic sesuai program.

5)      Ajarkan cara mendeteksi kambuhnya penyakit.

6)      Beritahu tempat yang harus dihubungi bila kambuh.

7)      Beri reinforcement untuk perilaku yang positif.

h. Dx. : Kecemasan berhubungan dengan dampak hospitalisasi.

Tujuan : Kecemasan teratasi.

Rencana Tindakan :

1)      Kaji tingkat kecemasan anak.

2)      Fasilitasi rasa aman dengan cara ibu berperan serta merawat anaknya.

3)      Dorong ibu untuk selalu mensupport anaknya dengan cara ibu selalu berada di dekat anaknya.

4)      Jelaskan dengan bahasa sederhana tentang tindakan yang dilakukan à tujuan, manfaat, bagaimana dia merasakannya.

5)      Beri reinforcement untuk perilaku yang positif.

  1. Implementasi

Prinsip implementasi :

  1. Observasi status pernafasan seperti bunyi nafas dan frekuensi setiap 2 jam, lakukan fisioterapi dada setiap 4 – 6 jam dan lakukan pengeluaran secret melalui batuk atau pengisapan, beri O2 sesuai program.
  2. Observasi status hidrasi untuk mengetahui keseimbangan intake dan out put.
  3. Monitor suhu tubuh.
  4. Tingkatkan istirahat pasien dan aktifitas disesuaikan dengan kondisi pasien.
  5. Perlu partisipasi orang tua dalam merawat anaknya di RS.
  6. Beri pengetahuan pada orang tua tentang bagaimana merawat anaknya dengan bronchopneumonia.
  1. Evaluasi.

Hasil evaluasi yang ingin dicaapai :

  1. Jalan nafas efektif, fungsi pernafasan baik.
  2. Analisa gas darah normal.
About these ads

14 Tanggapan

  1. bagus banget askepnya,,,…thank yah….ada askep yang lain ga…

  2. makasih pak, askepnya welldone…

  3. ASSALAMUALAIKUM, SALAM KENAL. Saya riesmiyatiningdyah, Skep.Ns. Sy dosen akper kerta cendekia sidoarjo

  4. Waalaikum salam Mbak Riesmi. Salam kenal balik. Gimana kabarnya Akper Kerta Cendekia di jenengan ? Salam buat semua di Akper.

  5. ASSALAMU ALAIKUM….salam kenal…
    MAJU TERUS PERAWAT INDONESIA…
    GAJI BOLEH RENDAH, TAPI SEMANGAT PERAWAT IS THE BEST FOREVER,

  6. izn copas….. makasih,.

  7. makasih infonya. saya bisa ngerjakan tugas dengan lancar.hehehe

  8. askepnya bagus gan…
    izin copas ya….
    terima kasih…

  9. [...] ASKEP ANAK DENGAN PNEUMONIA [...]

  10. Isin Share ya Min:
    Jangan lupa join juga di http://www.forumperawat.com ya sahabat perawat. di sana juga ada berbagai materi keperawatan dan askep ready doanload
    thanks

  11. Isin Share ya Min:
    Jangan lupa join juga di http://www.forumperawat.com ya sahabat perawatatau join http://www.forumperawat.com/home/category/materi-keperawatan/asuhan-keperawatan/ . di sana juga ada berbagai materi keperawatan dan askep ready download
    thanks

  12. Silahkan. Sukses untuk kita semua. Amien.

  13. tangks yah askepnx.n ijin copas yah.

  14. OK. Silahkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: