• MEDIA INFORMASI DAN KOMUNIKASI KEPERAWATAN

    Assalamu' alaikum Wr Wb Salam hangat dari Saya. Suatu kebahagiaan yang tiada terkira, satu KeAgungan dari Sang Pencipta ALLAH SWT telah diperlihatkan kembali. Blog ini satu bukti KeAgungan-Nya, melalui tangan dan pikiran saya Insya Allah dengan ijin-Nya saya mencoba memberikan informasi seputar dunia keperawatan. Saya juga mohon masukan dan kritik yang membangun guna mengembangkan kreatifitas saya dan perkembangan ilmu keperawatan pada umumnya. Amien Wassalamu' alaikum Wr Wb.
  • Kategori

  • Top Clicks

  • Top Posts

  • Pengunjung

    • 504,381 Orang
  • 5 Kiriman Teratas

  • @Arifin2Atmaja

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Bergabunglah dengan 14 pengikut lainnya

  • Top Rated

MATA


FISIOLOGI ORBITA

PALPEBRA :
Dapat mengedip dan membuka kelopak. Bekerja sebagai diagfragma. Bila tidak dapat menutup disebut : Lagoptalmus. Bila palpebra menjadi kering disebut : Xerosis. Terutama waktu tidur, jika terjadi laggoptalmus—> maka kering ( xerosis ) sehingga mudah terjadi infeksi, maka terjadi keratitis dan lagoptalmus. Bila mata tidak dapat membuka dengan sempurna disebut : Ptosis
– Ptosis Partial : Biasanya terdapat kelainan musculus levator palpebra dan bersifat kongenital.
– Ptosis Total : Disebabkan oleh kelumpuhan syaraf III (Okulomotorius ) dan causa trauma.

KONJUNGTIVA :
Merupakan membran mukosa yang meliputi palpebra dan bola mata. Ada tiga bagian :
1. Konjungtiva forniks :
Struktur sama dengan palpebra. Hubungan dengan jaringan di bawahnya lebih lemah dan membentuk lekukan-lekukan mengandung banyak pembuluh darah. Terdapat saluran muara air mata.
2. Konjungtiva Bulbi.
Tipis dan tembus pandang, dibagian anterior bulbus oculi. Dibaweah conjungtiva bulbi terdapat kapsula tenon. Struktur sama dengan konjungtiva palpebra tanpa kelenjar. Dari limbus epitel konjungtiva berlanjut sebagai epitel kornea.
3. Konjungtiva Palpebra :
Sama dengan konjungtiva tarsalis berhubungan dengan tarsus sangat erat.

Vaskularisasi : Dari arteri kanjungtiva posterior dan arteri ciliaris anterior.
Syaraf : Dipersarafi oleh N. V.

KORNEA
Merupakan dinding dari bola mata. Sifat : mempunyai daya bias kornea : 40 – 50 dioptri dan tidak mempunyai pembuluh darah. Makanan berasal dari humos aquor secara inhibisi. Kornea terdiri dari 5 lapis :
1. Epitel
2. Lapisan Bowman
3. Stroma
4. Membran Descement
5. Endotel
Jika endotel rusak oleh karena sesuatu hal misal : trauma / operasi maka proses inhibisi terganggu. Cairan yang masuk lebih besar dari yang keluar, sehingga cairan tertimbun didalam —–> Oedema kornea. Maka kornea jadi keruh. ——- > Penglihatan jadi terganggu.

IRIS
Bekerja sebagai diagfragma.
Bila kena cahaya keras –> Pupil mengecil ( miosis ). Bila kena cahaya sedikit –> Pupil melebar. ( Midriasis ).
Pupil yang terus-menerus midriasis, tidak bisa mengecil disebut : Iridoplegi. Pupil yang selalu merasa silau sehingga mata menutup secara paksa —-> Bleparospasme.

CORPUS SILIARE
Mempunyai fungsi untuk :
1. Menghasilkan humos Aquor.
2. Sebagai alat akomodasi.
Yaitu jika muskulus ciliare kontraksi maka zonula longgar sehingga lensa jadi cembung.

COROID
Fungsi : Memberi makann retina bagian dalam melalui pembuluh darah.

CAMERA OKULI ( SUDUT BILIK MATA )
Fungsi : Menghasilkan humos akuor. Normalnya aliran keluar sama dengan air masuk. Bila air masuk > dari air keluar, ——> Tekanan bola mata meninggi. yang disebut Glaukoma. Bila air keluar > air masuk, ——> tekanan bola mata menurun, disebut Hipotoni.
Tekanan bola mata yang normal : 10 – 20 mmHg.
Tekanan bola mata meninggi : > 25 mmHg.

LENSA
Fungsi : – Refraksi dengan daya bias  10 Dioptri
– Akomodasi
Lensa terdiri dari :
a. Kapsul yang semi permiable
b. Kortex
c. Nukleus.
Lensa merupakan jaringan avaskuler, makanan didapat dari Humos akuor.

ASKEP GANGGUAN FUNGSI PENGLIHATAN

PENGKAJIAN
1. RIWAYAT KESEHATAN
– Kapan sakit mata mulai dirasakan
– Apakah gangguan penglihatan ini mempengaruhi ketajaman penglihatan.
– Bagaimana gangguan penglihatan terjadi ( perlahan/tiba-tiba ).
– Apakah pasien merasakan ada perubahan dalam matanya ( kemerahan, bengkak, berair ).
– Apakah perubahan yang terjadi sama pada kedua matanya .
– Apakah pasien sedang berobat tertentu ( sebutkan ) dan sudah berapa lama menggunakannya.
– Apakah dalam keluarga ada yang menderita penyakit serupa .
– Apakah pasien menderita : Hipertensi, DM
– Aapkah ada kerusakan melihat waktu senja.

HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN WAKTU PENGKAJIAN
a. Hilang penglihatan sementara ——> Gangguan peredaran darah otak.
b. Mata berair, mengantuk, silau dan sukar dibuka ——> Astenopia ( mata lelah ).
mata lelah : ——> letih, kaca mata tidak dipakai. Kaku akomodasi.
c. Penglihatan berkurang berlahan-lahan —-> Kelainan refraksi, gangguan sirkulasi dalam mata, kelaianan papil syaraf otak.
d. Melihat benda terbang —–> Kekeruhan badan kaca ( miopia tinggi, perdarahan badan kaca, uveitis, ablatio retina ).
e. Bentuk benda dilihat berubah ( perubahan warna, bengkak, membesar, mengecil).
—–> Astigmatisme, ablatio retina, epilepsi, intoksikasi obat, migren, histeria .
f. Penglihatan gelap total.
—–> Gangguan sirkulasi retina, hipotensi, spasme pembuluh darah, aritmia, anemia, koagulanopathi.
g. Sakit pada mata
—–> Hipermetropi, iritis, astigmatisme, iridoskilitis, glaukoma, kelainan sinus hidung.
h. Sakit sekitar mata dengan mata tenang.
—–> Stres, bekerja dengan mata terlalu lama, kelainan refraksi, kelainan sinus, glaukoma.
i. Fotopsia
—– > Migraen, retinitis, ablatio retina, epilepsi.
j. Mata kering dan panas.
——> Usila , alergi , keracunan obat, conjungtivitis.
k. Sakit sekitar dan dalam mata merah.
——-> Benda asing di kornea, alergi, glaukoma akut, skleritis, infeksi sinus paranasalis, iridosiklitis.
l. Mata berair
——-> Usila, benda sing di kornea, emosi, glaukoma, conjungtivitis, gangguan lakrimal.

2.RIWAYAT PERKEMBANGAN
NEONATUS
– Secara anatomis ukuran mata lebih lebar dibanding ukuran tubuh seluruhnya.
– Fungsi belum matur.
– Kornea lebih lebar, lebih datar dari organ dewasa.
– Mata edema beberapa hari, jarang membuka mata.
– Beberapa hari setelah lahir bereaksi terhadap sinar dengan menutup kelopak matanya.
– Pupil dilatasi dan pergerakan matanya tidak terkoordinir —-> mata seperti juling.
– 2 Minggu pertama kehidupan glandula lakrimalis belum ada.
INFANT
– Pupil kecil
– Terdapat air mata bila menangis.
–  1 bulan sudah dapat terfokus pada obyek yang diam, dalam jangkauan pandangannya.
–  2 Bulan mengikuti obyek yang bergerak ( cahaya, warna terang ).
–  3 Bulan kedua mata terkordinasi, melihat obyek dalam jangkauan penglihatannya.
– Secara refleks —–> 3 Bulan sudah dapat mengedip bila ada obyek yang menakutkan, dan kalau belum ada air mata perlu perhatian. anjurkan periksa.
– 4 – 6 bulan ketajaman pandangan mata meningkat menjadi 20/200. Anak menunjukan perhatian terhadap rangsang. Jarak  91cm. Mulai takut pada orang asing, mampu mengikuti obyek yg bergerak dengan baik, menatap obyek yang diletakkan pada tangannya dan membawanya kemulut –> koordinasi tangan & mata.
– 5 – 7 Bulan menunjukan warna-warna terang ( merah, kuning ).
–  9 Bulan mampu mengambil benda kecil
–  12 bulan ketajaman mata 20/100 dan alat matur.
ANAK
– 2 Tahun —–> kornea mencapai ukuran dewasa
– 3 Tahun —–> Anatomi mata amtur, pandangan kedua mata berkembang komplit.
– 2 Tahun ——> Ketajaman mata 20/60
– 3 Tahun ——> Ketajaman mata 20/30
– Masa pra sekolah —— Ketajaman 20/30 dan siap untuk membaca.
– 3 Tahun ——> Pengenalan warna berkembang. ( Minimal 2 Warna ).
– Masa sekolah —–> Ketajaman 20/20.
REMAJA :
Emetropia berkembang baik, dan bola mata mencapai ukuran dewasa.
DEWASA :
– Dengan meningkatnya usia, lensa mata kurang elastis, kemampuan untuk fokus kurang —–Presbiopi.
– 42 – 45 Tahun
Tidak mampu melihat, tidak mampu membaca dengan jarak selengan, tidak mampu memasukan benang ke jarum.
3. Riwayat Sosial
– Tanya usia pasien, bandingkan dengan perkembangan yang normal dari matanya.
– Data tentang pekerjaan :
* Kerja dengan obyek kecil
* Kerja dengan jarak dekat dengann obyek
* Kerja di ruang terlalu terang atau suram
– Data tentang Hoby
Hubungkan hobi dengan keluhannya.
4. Riwayat Psikologi
– Prilaku dan reaksi pasien serta keluarganya terhadap gangguan penglihatan yang dialami pasien
– Mekanisme koping yang biasa digunakan pasien dalam mennghadapi dan menngatasi masalah.
5. Pengkajian Fisik
a. Pemeriksaan tajam penglihatan ( visus ) kartu snelen. ——Huruf, angka, huruf E, arah kaki ( buta huruf- pra sekolah ).
Kartu snelen yanng ditempatkan 5 – 6 m di tempat yang cukup terang tapi tidak menyilaukan kemudian mata diperiksa sebelah-sebelah.
Penilaian :
– Bila pasien hanya dapat mengenali sampai pada huruf baris yang berkode 20 m dan pasien berjarak 5 m dari kartu maka tajam penglihatan 5 / 20.
– Bila huruf terbesar ( kode 60 m ) tidak terbaca. ——- dekatkan kartu snelen sampai pasien dapat melihat huruf yang pada jarak berapa.
contoh : Pada jarak 2 m baru adapat mengenal huruf yang terbesar ——- 2 / 60
– Bila huruf terbesar tidak adapat dikenal maka hitung jari : yaitu tangan digerakkan vertikal atau horizontal —– dapat mengenal atau tidak cahaya.
– Menghitung jari, goyangan tangan, persepsi cahaya oleh mata normal masih dapat dikenal pada jarak terjauh : 60 m, 300m dan tidak terhingga. Maka tajam penglihatan : 1/60, 1/300, 1/- .
– Bila persepsi cahaya —– dari mana arah cahaya yang datang.
– Bayi / Anak —— reaksi meraih benda, arah tetap, reaksi pupil, refleks menghindari cahaya.

TANDA-TANDA KERUSAKAN MATA
1. Kemerahan pada mata yang bertahan lama.
2. Rasa nyeri kontinyu terutama sesudah trauma
3. Mata tertutup / sulit dibuka pada anak.
4. Penglihatan kabur / merasa ada bintik-bintik/ benda yang melayang pada mata.
5. Ada sesuatu yang nampak tumbuh dalam mata yang transparan atau pada kelopak.
6. Keluarnya sekret atau cairan yang terus menerus.
7. Pupil ireguler.

b. Kedudukan bola mata :
Normal —— sejajar ( orthoforia )
Apakah ada : – Exoftalmus ( menonjol keluar )
– Enoftalmus ( masuk / kebelakang )
– Estropia ( juling kedalam )
– Ekstropia ( juling keluar )
c. Gerak Bola mata :
Apakah terganggu kearah tertentu ——– Parese
Apakah ada Nistagmus ( mata bergerak-gerak )
d. Palpebra :
Superior :
– Bengkak difus ——– Sindrom nefrotik, anemia, reaksi alergi, Hipertiroid.
– Ekimosis (perubahan warna ) ——- Trauma
– Merah ———- radang, tekanan.
– Ektropion ( kelopak mata melipat keluar )
– Entropion ( kelopak mata melipat kedalam )
– Ptosis ——— Paralisis, meningitis, BBLR.
– Bengkak berbatas tegas ——– Kalazion / Herdoulum.
– Lagoftalmus ( kelopak mata sulit menutup ).
– Sikatrik, jaringan parut.
Inferior :
– Bagaimana fungsi eksresi lakrimal
– Bengkak, merah, keluar sekret.
e. Konjungtiva :
– Apa ada papil, sikatrik, hordeolum.
– Warna : merah ——- Peradangan.
Pucat ——– Anemia
Kuning —— Hati
f. Konea :
– Mikro / makro kornea – Kerosis kornea
– Edema – Keratomalasia ( lembek dan menonjol )
– Erosi – Stapilo kornea ( korneo menonjol )
– Ulkus
– Sikatrik
– Perforasi kornea
g. Sklera :
Normal : Warna putih
Nyeri tekan ——– robekan kornea.
h. Iris :
normal —— warna sama kedua mata
Warna berbeda ——— kelainan kongenital.
i. Pupil :
Reaksi terhadap cahaya.
– Normal —— isokor
– Apakah midriasis / miosis
– Hipus ( berubah-ubah )
– Oklusi pupil ( tertutup jaringan karena radang )
– Seklusi pupil ( seluruh lingkaran pupil melekat pada dataran depan lensa ).
– Diameter pupil normal —– 3-4 ml.
– Obat-obatan pupil :
* Atropion —- pupilk dialatasi tidak bergerak.
* Ampetamin, kokain —– pupil dilatasi
* Morphin —— Pupil kontriksi
* Rasa takut —– Pupil dilatasi
j. Lensa :
– Jernih / keruh
– Letaknya normal / tidak
– Katarak total / parsial

II. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Kemungkinannya :
1. Gangguan rasa nyaman : nyeri pada mata sehubungan dengan proses penyakitnya.
2. Cemas sehubungan dengan berkurangnya penglihatan.
3. Gangguan konsep diri sehubungan dengan berkurangnya tajam penglihatan.
4. Cemas sehubungan dengan akan dilakukannya operasi mata.
5. Potensial terjadinya kecelakaan sehubungan dengan berkurangnya penglihatan.
6. Potensial terjadinya infeksi sehubungan dengan tindakan infasif prosedur operasi.

III. PERENCANAAN

1. Untuk peningkatan kesehatan mata :
Peran perawat —— Pendidikan kesehatan
Jarak membaca —— 30 – 35 cm.
Pekerja dengan obyek kecil —- istirahat berkala.
Untuk mencegah kecelakaan :
* Anak-anak
Beri mainan yang meningkatkan perkembangan intelektual dan penglihatan, jangan beri mainan dgn benda tajam.
* Adult :
– Yang pakai kaca mata p ada waktu olahraga
– Pakai pelindung mata
* Pekerja dipabrik metal, zat kimia kuat sehingga zat kimia tidak masuk mata.
* Pekerja di ruang dengan cahay aterang / silau sehingga mengurangi jumlah cahaya yang masuk.
– Penggunaan kaca mata gelap sehingga sinar mata tidak menyilaukan.

2. Perencanaan untuk pemeliharaan dan pemulihan kesaehatan mata :
a. Meneteskan / memberi salf mata :
– Mengenal guna dan efek obat.
– Buang obat —– berubah warna, keruh, dan kadaluarsa.
– Cekl nama pasien dan obat.
– Pastikan mata yang harus diobati.
– Cuci tangan sebelum bekerja.
– Posisi pasien tidur, duduk, kepala agak tengadah, dan pasien disuruh lihat keatas.
– Tarik kelopak mata bawah dan teteskan obat dalam kantong konjungtiva.
– Bila dua tetes —- kedip mata —- tetes kedua.
– Pasien mengedipkan mata pelan-pelan.
– Beri kapas.

b.Kompres mata :
* Kompres hangat lembab
mengatasi rasa nyeri, mempercepat penyembuhan, membersihkan mata.
*Kompres dingin lembab :
Mengurangi edema, rasa gatal, mengatasi perdarahan sesudah trauma.
* Kompres hangat
– Suhu air maksimal : 49 C
– Kompres jangan smapai menekan bola mata.

c. Irigasi mata

d. Merawat kontak lensa.

3 Tanggapan

  1. Aslkm,Wr.Wb…usia saya 20 tahun,saya mau bertanya apakah ada obat untuk pupil mata yg rusak akibat kecelakaan, pupil mata sy yang sebelah kanan silau jika terkena cahaya dan kelopak mata selalu mau tertutup, pupil mata sy yg rusak lebih besar dr yg normal serta pergerakan bola mata dan kelopak mata tak seirama, Tidak ada luka pada bola mata hanya saja kelopak mata bagian atas dan bawah ada luka kecil serta waktu kecelakaan otak sebelah kanan saya pernah pendarahan ringan. kecelakaan itu lima tahun yg lalu dan sampai sekarang pupil mata saya blm sembuh,Mohon solusinya

  2. kok irigasi mata gak dijelasin prosedurnya????

  3. adik saya penderita ptosis. Bagaimana cara menyembuhkannya? Apakah harus di operasi? Sekitar berapa ya biayanya kalau di operasi di RSCM?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: